حَنِيفًا

haniifa.wordpress.com

Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12

Posted by حَنِيفًا on October 10, 2009

Assalamu’alaikum,

Alhamdulillah, saya menemukan artikel yang cukup menarik dan banyak relevansinya dengan seri ini. Ada hal yang ingin sedikit saya ulas mengenai publikasi artikel ini, bahwa aslinya mengunakan Bhs. Inggris dengan bantuan @mbah Gugel menjadi “tarjamaahan” Bhs Indonesia, berikut ini pesan di penghujung artikel tersebut :

The Artikel dipublikasikan di situs ini boleh direproduksi asalkan mereka tidak diubah dengan cara apapun dan kredit diberikan kepada Bait Ahlel situs.

The Artikel dipublikasikan di situs ini boleh direproduksi
___________________________________
Matur nuwon sanget lho !!,  @Pak-e @Mbo-e.

asalkan mereka tidak diubah dengan cara apapun
___________________________________
Alhamdulillah, yang mengubah @mbah Gugel:mrgreen: , dan oleh dikarenaken saiyah sedikit kesulitan mengkloning artikel sampean, maka dengan sangat hormat artikel hasil gubahan @mbah Gugel disesuiken dengan kemampuan @Oom WePe… thx.

dan kredit diberikan kepada Bait Ahlel situs.
___________________________________
Kiridit :D  :  http://www.ahlelbayt.com/articles/imamah/imams-superior-to-prophets

.:: Begin ::.

Artikel > Imamah > Syiah adalah kufur: Imam Superior untuk nabi

Syiah adalah kufur: Imam Superior untuk nabi

bismillahirahman

Ulama Syiah percaya bahwa posisi Imam sempurna (yaitu Imamah) adalah lebih tinggi daripada posisi Messenger atau Nabi (yaitu Risalah dan Nabuwwah). Al-Islam.org, situs Syiah yang populer, menyatakan bahwa “kantor Imamah adalah lebih tinggi dan lebih dimuliakan kantor daripada kenabian.” (Petunjuk Nomor 17, http://al-islam.org/leadership/)

Dengan demikian, Ulama Syiah percaya bahwa mereka sempurna imam dua belas lebih unggul daripada semua nabi, kecuali Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم). Mereka berpendapat bahwa Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) lebih unggul daripada dua belas imam bukan karena ia adalah seorang nabi, melainkan “karena Nabi Muhammad adalah seorang Imam selama waktu juga.” (Shia Encyclopedia, “Imamat vs kenabian , “Bagian 1, http://www.al-islam.org/encyclopedia/chapter6b/8.html)

Keyakinan Syiah dapat dinyatakan dalam bentuk persamaan:

Nabi Muhammad> 12 Imam> Semua nabi yang lain

Imamah> Kenabian

Tidak boleh sama sekali tidak ada kebingungan tentang masalah ini; pandangan ini adalah pandangan dominan Ulama Syiah.

Grand Ayatollah Mohammad Fazel Lankarani, salah satu Kepala Syiah Ayatullah di Seminari di Qum, mengeluarkan pernyataan berikut di situs resminya:

Imam Ali (alayhi Salam) adalah lebih tinggi derajatnya daripada nabi-nabi lain, karena Imamah, tetapi ia tidak lebih tinggi pangkatnya daripada Nabi Muhammad (saw), karena Muhammad (saw) adalah Nabi dan Imam baik.

Sumber: http://www.lankarani.org/English/faq/110q.html

Pandangan ini tegas dinyatakan dalam Syiah Encyclopedia:

Syiah lebih percaya bahwa dua belas imam dari House of Nabi Muhammad memiliki peringkat lebih tinggi dari SEMUA rasul (menjadi Imam atau tidak), kecuali Nabi Muhammad (saw).

Sumber: Syiah Encyclopedia, “Imamat vs kenabian,” Bagian 1, http://www.al-islam.org/encyclopedia/chapter6b/8.html

Dalam buku “Peshawar Nights”, ulama Syiah, Sultanu’l-Wa’izin Syirazi, mengatakan: Karena nabi kudus lebih tinggi dari pada semua nabi-nabi lainnya Ali juga lebih unggul dari mereka. (Peshawar Nights, http:// www.al-islam.org/peshawar/7.1.html)

Pandangan yang sama dipegang oleh Syiah Tafsir, juga tersedia di situs web Al-Islam.org: Itu berarti bahwa seorang nabi belum tentu seorang Imam dan Imaamat adalah kantor jelas lebih tinggi … (SV Mir Ali / Ayatullah Mahdi Tafsir Ayat Puya dari 2:124, http://www.al-islam.org/quran/)

Dalam semua buku authoratative Syiah, yang berulang-ulang adalah bahwa para imam lebih unggul daripada para nabi, kecuali Nabi Muhammad:Imam ‘Ali dan yang lainnya dari Imam Ahlul Bait diyakini oleh Syi’ah lebih tinggi derajatnya daripada semua nabi dan rasul, kecuali Nabi Islam (melihat) (Shiism: Imaamate dan Wilayah, p.96)

Ayatollah Khomeini menyatakan:Dan prinsip penting sekte Syiah kami adalah bahwa para imam memiliki posisi yang tidak dicapai oleh malaikat maupun oleh menugaskan utusan Allah. (Hukumat-i-Islami, hal.52-53 )

Dari empat buku Syiah utama hadis, Al-Kafi dianggap yang paling dapat diandalkan dan authoratative. Di dalamnya, kita menemukan hadis Syiah berikut:Para imam memiliki semua pengetahuan yang diberikan kepada para malaikat, nabi, dan rasul.(Al-Kulaini, Al Kafi, p.255) narasi lain di Al-Kafi mengatakan: Tanda-tanda para nabi dimiliki oleh para imam.(Al-Kafi, p.231)

Allamah Baqir Al-Majlisi mengatakan tentang para imam: “preferensi mereka [adalah] di atas para nabi dan semua orang. (Bihar Al-Anwar, Vol 26, Bab 6) Dia menyatakan lebih lanjut: “… para imam kita lebih tinggi [dan] lebih baik daripada para nabi … mereka lebih luas daripada para nabi … ini adalah pendapat utama Imamiyah (Syiah), dan hanya ditolak oleh orang yang tidak mengetahui tentang tradisi. (Bihar Al-Anwar, Volume 26 , p.297)

Dalam buku propaganda berjudul “Peshawar Nights“, ulama Syiah Syirazi menyebutkan tentang Ibrahim berikut:

Allah bermaksud untuk membuat peringkat lebih ditinggikan. Karena kenabian dan gelar Khalil (teman) tidak tampaknya peringkat peringkat yang lebih tinggi, kantor Imamah adalah satu-satunya kantor yang lebih tinggi untuk yang bahkan seorang nabi Allah bisa dipercayakan … Itu Ali mendapat pangkat kenabian dapat terbukti dengan mengacu pada Hadis dari Manzila (Tradisi Mengenai Ranks)

Sumber: Peshawar Nights, http://www.al-islam.org/peshawar/4.2.html

Pandangan yang sama dipegang oleh Allamah Majlisi, yang bahkan mengakui bahwa Syiah “mungkin juga” panggilan imam mereka untuk menjadi nabi:

Secara keseluruhan, setelah pengakuan atas kenyataan bahwa para imam bukan nabi, kita terikat untuk mengakui kenyataan bahwa mereka lebih unggul daripada semua nabi dan Awsiya (legatees) kecuali Nabi kita (salam dan kedamaian kepadanya dan keluarganya). Untuk pengetahuan kita tidak ada alasan untuk tidak menggambarkan para Imam sebagai nabi kecuali pertimbangan kepada status Final Nabi. Intelek kita juga tidak bisa melihat perbedaan antara Nabuwwah (kenabian) dan Imamah.

Sumber: Bihar Al-Anwar, Volume 26, p.82

Syed Ali Milani, Syiah terkemuka lain kepribadian, menulis sebuah buku berjudul “Preferensi para imam di atas para nabi (AS)” Buku ini tersedia di situs Syiah berikut: www.shiaweb.org

Kami bisa menyediakan lebih banyak referensi untuk membuktikan titik kita, tetapi kita akan berhenti di sini untuk singkatnya sake. Intinya jelas: Syiah percaya bahwa Imam mereka lebih unggul daripada nabi.

Syiah adalah kufur

Kita sering mendengar retorika yang menarik bahwa umat Islam harus bersatu:mrgreen: (yaitu persatuan Sunni-Syiah):mrgreen: dan bahwa perbedaan antara Sunni dan Syiah yang kecil. Ada yang mengatakan bahwa perbedaan hanya pada hal-hal kecil seperti cara kita berdoa. Lainnya mengatakan bahwa perbedaan itu hanya politik dan historis, bukan agama atau spiritual. Ini tidak bisa lebih jauh dari kebenaran! Perbedaan antara Islam Sunni dan Syiah yang monumental; Syiah percaya pada nabi-nabi palsu setelah Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) dan dengan demikian tidak harus ada kebingungan bahwa Syi’ah adalah kufur.😀 Perbedaan antara Islam Sunni dan Syiah berada pada inti masalah mendasar, salah satu yang membentuk seluruh iman itu sendiri.

Syiah akan berpendapat bahwa mereka tidak percaya pada nabi setelah Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم), dan bahwa imam mereka tidak nabi. Namun, seperti halnya dengan Syiah, mereka menelan bagian kedua pernyataan ini, yaitu bahwa imam mereka tidak nabi tetapi mereka lebih unggul daripada nabi. Kufur itu akan cukup untuk percaya bahwa ada orang-orang yang sama dengan nabi setelah Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم), tetapi itu adalah kufur yang lebih besar untuk mengatakan bahwa ada orang yang lebih unggul daripada para nabi. Untuk memberikan analogi yang tepat: itu akan kufur untuk mengatakan bahwa ada allah sama dengan Allah, tetapi akan lebih besar kufur untuk mengatakan bahwa ada tuhan yang lebih besar daripada Allah.

Iman adalah kufur Syiah seperti Ahmadi, Submittors, Nation of Islam, Bahais, dan Aga Khanis adalah Jeruk.

Finalitas kenabian

Keyakinan sentral Islam adalah bahwa Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) adalah Nabi terakhir. Siapa saja yang percaya kepada seorang Nabi setelah Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) dianggap sebagai Jeruk.

Allah swt berfirman dalam Quran:

Muhammad bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi Rasulullah dan para nabi Terakhir. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (Al-Quran 33:40)

Segera setelah Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) meninggal, timbul banyak Dajjals (nabi palsu) di tanah Saudi. Pengikut Dajjals ini terbentuk menyimpang dan sekte-sekte sesat. Para sahabat berperang melawan nabi-nabi palsu ini, para pengikut mereka, dan semua murtad; sehingga memulai Perang Riddah (murtad) di mana dikalahkan bidaah dan kepastian dari kenabian dipertahankan.

Sayangnya, setiap generasi dan tanah yang telah menyaksikan adil dari nabi-nabi palsu. Hari ini, banyak berbeda kultus dan sekte-sekte sesat masih ada. Namun, betapa pun berbeda keyakinan mereka satu sama lain, ada satu kesamaan kepada mereka semua: mereka tidak percaya kepada finalitas kenabian, atau entah bagaimana mereka mendapatkan sekitar konsep ini dengan memainkan permainan kata-kata. Salah satu contoh adalah sekte Qadiani yang percaya kepada kerasulan Mirza Ghulam Ahmad Qadian:mrgreen: . Aliran sesat lain adalah Calipha Rashad sekte (yaitu Submittors) :mrgreen: yang percaya bahwa Rashad Calipha adalah rasul setelah Muhammad. The Nation of Islam (POB) percaya bahwa Elia adalah seorang pemimpin yang ditunjuk Allah, dan percaya bahwa Bahaiullah Bahais adalah individu yang ditunjuk Allah setelah Muhammad.

Sekte ini menyatakan untuk mengikuti Al-Quran dan namun mereka menentang dengan kata-kata di mana Allah swt begitu jelas mendefinisikan Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) sebagai nabi terakhir. Bagaimana mereka membenarkan kontradiksi ini? Mereka terpaksa menggunakan metode yang digunakan oleh orang-orang Yahudi: bermain permainan kata-kata dengan Firman Allah. Rashad Calipha’s sekte, misalnya, mengatakan bahwa hanya Ayat 33:40 menyatakan berakhirnya kenabian tetapi tidak untuk kerasulan; ia dengan demikian menyatakan bahwa dia adalah seorang rasul dan bukan nabi. Dengan cara ini, bibir Submittors memberikan pelayanan kepada gagasan tentang finalitas kenabian, tetapi dalam kenyataannya, mereka memuliakan pemimpin mereka di atas bahwa para nabi. Serupa pembenaran dan permainan kata-kata yang digunakan oleh Qadianis, yang menyebut pemimpin mereka sebagai “Mesias” atau “Mahdi”, bukan Nabi. Aga Khanis percaya bahwa pemimpin mereka, Aga Khan, adalah orang yang ditunjuk Allah setelah Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم), dan mereka dengan demikian meninggikan Pangeran Kareem.

Di akhir, semua sekte ini menggunakan permainan kata-kata untuk memperpanjang kenabian dan menghancurkan finalitas Islam. Mereka memberi semua kekuasaan yang sama, prestiges, dan penghargaan kepada para pemimpin mereka sebagai nabi, tetapi mereka akan menyangkal bahwa orang ini adalah Nabi setelah Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم), dan akan menggunakan kata lain seperti “Mahdi”, “Mesias” , “Aga Khan”, atau bahkan “Messenger.” Akan tetapi, baik Sunni dan Syiah Ulama menyatakan sekte ini akan menyimpang orang-orang kafir dengan alasan bahwa mereka menolak finalitas kenabian. Memang, mawar akan tetap mawar meskipun itu dipanggil dengan nama lain. Simply changing the name of an entity does not change the nature of that entity.

Sekte Syiah juga memperluas lembaga kenabian dengan memainkan permainan kata. Mereka mengikuti “Aimmatul Masomeen” (sempurna imam) yang dianggap sama dengan nabi. Pada kenyataannya, mereka lebih unggul daripada nabi sebagaimana telah kita lihat di atas. Untuk semua maksud dan tujuan praktis, imam adalah hal yang sama seperti nabi, seperti yang ditunjukkan oleh pernyataan para pemimpin Syiah, Allamah Majlisi:

Secara keseluruhan, setelah pengakuan atas kenyataan bahwa para imam bukan nabi, kita terikat untuk mengakui kenyataan bahwa mereka lebih unggul daripada semua nabi dan Awsiya (legatees) kecuali Nabi kita (salam dan kedamaian kepadanya dan keluarganya). Untuk pengetahuan kita tidak ada alasan untuk tidak menggambarkan para Imam sebagai nabi kecuali pertimbangan kepada status Final Nabi. Intelek kita juga tidak bisa melihat perbedaan antara Nabuwwah (kenabian) dan Imamah.

Sumber: Bihar Al-Anwar, Volume 26, p.82

Ini hanyalah formalitas bahwa Syiah tidak merujuk kepada imam mereka sebagai nabi. Jika tidak, para imam adalah sama dengan dan bahkan lebih unggul daripada para nabi. Mereka memiliki semua kekuatan yang sama, prestiges, dan tanda-tanda sebagai nabi; buku hadis Syiah, Al-Kafi, menyatakan: “Tanda-tanda para nabi dimiliki oleh para imam.(Al-Kafi, p.231)

Finalitas kenabian dengan demikian dihapuskan dalam sekte Syiah, dan sebaliknya ada perpanjangan terus-menerus dalam bentuk Imamah. Situs Syiah yang populer, Al-Islam.org, menyatakan: “The Shi’ah percaya bahwa Imamah merupakan perpanjangan dari kenabian dalam dimensi spiritual.(Pelajaran Nomor 24: http://al-islam.org/leadership/ )

Seperti dapat dilihat dengan jelas oleh bias observor, semua sekte sesat ini memperpanjang Kenabian dalam satu cara atau yang lain, dan dengan demikian percaya pada Dajjals. Kebenaran dari masalah ini adalah bahwa Nabi Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) adalah mutlak meterai para nabi. Tidak ada posisi lain yang sama atau lebih tinggi dari kedudukan para nabi dan rasul; seperti itu memiliki posisi lebih tinggi dari prophetood akan meniadakan kebutuhan untuk menyatakan finalitas kenabian.

Allah menyatakan dalam Quran:

Muhammad bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi Rasulullah dan para nabi Terakhir. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. “(Al-Quran 33:40)

Apa gunanya menyatakan Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم) sebagai para nabi terakhir jika ada orang yang lebih unggul daripada nabi yang akan datang nanti? Mengapa tidak Allah mengatakan “Muhammad adalah para nabi Terakhir tapi dia juga seorang Imam, dan akan ada imam yang lebih unggul daripada nabi yang akan datang setelah Muhammad.” Tentunya, yang akan membersihkan kebingungan.

Syiah percaya bahwa tidak ada Imam setelah Imam Mahdi, ia adalah Imam dan twelvth absolut terakhir. Setiap orang yang mengaku sebagai Imam yang sempurna hari ini akan dinyatakan sebagai Kaffir oleh Ulama Syiah. Pada kenyataannya, (Imamiyah) Syiah panggilan Aga Khanis untuk menyimpang karena mereka percaya pada imam setelah twelvth. Sama seperti umat Islam percaya bahwa setiap orang adalah Jeruk yang percaya kepada seorang Nabi setelah Muhammad (صلى الله عليه وآله وسلم), begitu juga Syiah percaya bahwa setiap orang yang percaya pada Imam yang sempurna setelah Imam Mahdi adalah orang kafir.

Sekarang mari kita anggap bahwa pengikut Syiah tiba-tiba mulai sekte sendiri, mari kita menyebutnya Mullah-isme. Pengikut sekte hipotetis ini percaya pada posisi lain selain Imam dikenal sebagai “Mullah”. Menurut pengikut Mullah-isme, Mullah datang setelah Imam ke-12 ketika ia pergi ke okultasi, dan Mullah ini di peringkat lebih tinggi daripada para imam. Bayangkan reaksi Syiah kepada seseorang yang mengatakan bahwa ada dapat menjadi Mullah di peringkat yang lebih besar untuk mereka para imam sempurna! Seberapa cepat Ulama Syiah akan menjadi untuk mengutuk pengikut ini Mullah-isme.

Dengan menciptakan sebuah stasiun atau posisi lebih tinggi dari Imam, para pengikut Mullah-isme telah ditiadakan dengan alasan Syiah Imamah menyatakan telah berakhir dengan twelvth Imam. Tiba-tiba, Mullah menjadi lebih tinggi daripada imam, sehingga membuat itu tak berarti bahwa stasiun Imamah berakhir. Tentu saja, contoh ini “Mullah-isme” hanya hipotetis, tapi cocok dengan hubungan Syiah untuk (Sunni) Islam. Dengan menciptakan dan stasiun peringkat lebih tinggi dari Nabi, Syiah telah ditiadakan dengan alasan bahwa kami menyatakan tutup kenabian. Apa gunanya mengatakan bahwa tidak akan ada lagi nabi jika ada orang yang Perda nabi?

Syiah bantahan

Ahlus Sunnah yang menuduh Syiah percaya kepada nabi palsu / rasul; memang, hanya Syiah menyebut mereka dengan nama yang berbeda (yaitu “Imam”). Syiah menolak klaim ini dan mengatakan bahwa ada perbedaan antara imam dan nabi / rasul. Syiah yang khas kontra-respon dengan ini adalah:

“Nabuwwah / Risalah (kenabian / kerasulan) dan Imamah adalah dua stasiun yang berbeda. Rasul menerima wahyu. Imam penyataan tidak menerima. Mereka hanya diilhami ilahi (ilham). Jadi, Imamah adalah tidak sama dengan Risalah. “

Apa yang di atas gagal untuk menyebutkan Imamah adalah bahwa meskipun mungkin tidak sama dengan Risalah (kerasulan), sudah pasti sama dengan Nabuwwah (kenabian). Ulama Syiah telah mengatakan bahwa perbedaan antara rasul dan nabi adalah menerima wahyu yang pertama sedangkan yang kedua adalah diilhami ilahi (ilham). Hal ini berakar pada keyakinan Syiah. Menurut Al-Kafi, buku Syiah Hadis:

Apa seorang rasul, seorang nabi dan orang yang mengatakan? Ia berkata: Seorang rasul adalah orang yang kepadanya malaikat muncul dan berbicara. Seorang Nabi adalah orang yang melihat dalam mimpinya [ilham]. Kemungkinan kenabian dan kerasulan yang digabungkan dalam satu orang. ” (Sumber: Usool Al-Kafi, Book 4, 442-4)

Dalam riwayat lain di Al-Kafi:

Seorang Nabi adalah orang yang melihat malaikat saat tidur, dan mendengar dia tetapi tidak melihat malaikat terjaga [ilham]. Seorang rasul adalah orang yang mendengar suara ketika terjaga dan melihat, ketika sedang tidur, dan juga dengan mata melihat malaikat ketika bangun. “ (Sumber: Usool Al-Kafi, Book 4, 439-1)

Syiah sepakat bahwa ada perbedaan antara kata “Nabi” (Nabi) dan “Rasul” (Messenger). Dan Syiah percaya bahwa hanya mereka yang rasul menerima wahyu😀😆 sedangkan nabi orang-orang yang hanya akan menerima inspirasi ilahi (ilham).

Jadi sementara Syiah mungkin menemukan beberapa kamar untuk mengklaim bahwa imam mereka tidak sama dengan rasul-rasul (untuk alasan bahwa mereka tidak menerima wahyu), tetapi mereka masih belum membuktikan bahwa imam yang berbeda dari para nabi. Kedua nabi dan imam menerima kata-kata mereka melalui inspirasi ilahi (ilham) saja. Jadi tidak ada perbedaan antara nabi dan imam, dan nama-nama pada dasarnya dapat dipertukarkan.

Alinaam.org

Website alinaam.org menjelaskan mengapa sekte Syiah adalah kufur:

Alinaam.org mengatakan

Sangat penting bahwa Muslim Shiah simpatisan dari melepaskan diri dari gagasan bahwa Syi’ah adalah bagian dari Islam – bahwa itu hanya sebagai salah satu dari empat lainnya yang merupakan Madhabs Ahlus Sunnah.:mrgreen: Syiah adalah bukan Islam juga bukan sebuah sekte dari Islam.:mrgreen: Panggilan keagamaan yang mencolok dari rona Islam yang memancar dari Khomeini dan para ulama tidak membuat Syiah lebih dekat ke Islam daripada agama dan ‘Islam’ panggilan dan slogan-slogan agama seperti Qadianism.

Seperti Qadianism, Syi’ah juga percaya pada ekstensi dan melestarikan Nubuwwat (kenabian) setelah Muhammad (shallallaahu alayhi wasallam). Walaupun kedua agama (Qadianis dan Syi’ah) secara terbuka menyatakan kepercayaan dalam finalitas dari Nubuwwat Rasulullah (shallallaahu alayhi wasallam), mereka diam-diam percaya dengan cara penafsiran keliru dalam kelanjutan Nubuwwat.

Literatur agama Syi’ah melimpah menjelaskan fakta bahwa Shiah percaya pada kelanjutan dari Nubuwwat setelah Rasulullah (shallallaahu alayhi wasallam). Satu-satunya penutup disajikan oleh Syiah keyakinan kufur ini adalah nama, yaitu., Imam. Alih-alih memanggil orang yang mereka percaya untuk menjadi seorang nabi atau Nabi atau Rasul, mereka menggambarkan dirinya sebagai seorang Imam, dan bukannya mengatakan Nubuwwat mereka berkata Imaamat. Tapi, dalam hal agama Syi’ah sama sekali tidak ada perbedaan antara Nabi atau Imam Syi’ah. Bahkan, Syiah menyebar keunggulan seorang Imam atas Nabi.

Imaamat adalah kelanjutan dari Nubuwwat, tidak ada keraguan. Keyakinan mereka sebagaimana yang dikemukakan oleh pihak berwenang mereka sendiri secara tegas menyatakan total Nubuwwat dan kesetaraan antara Imaamat, pada kenyataannya, bahkan Imaamat diterima menjadi lebih unggul Nubuwwat oleh agama Syi’ah.

Buku Syi’ah, ‘Iman Syiah Islam’ menyatakan,

“Kami percaya bahwa Imaamat adalah salah satu dasar-dasar Islam dan iman orang itu tidak pernah bisa lengkap tanpa kepercayaan di dalamnya. Adalah salah untuk meniru nenek moyang kita, keluarga atau guru dalam hal ini, bahkan jika kita menghormati keduanya, untuk itu diperlukan hanya untuk mempertimbangkan Imaamat rasional karena mempertimbangkan Tauhid dan Nubuwwat. “

“Kami percaya bahwa, sama seperti itu perlu bagi Allah untuk mengirim seseorang sebagai nabi, sehingga juga perlu bagi Dia untuk menunjuk seorang Imam.”

‘The Imaamat Oleh karena itu merupakan kelanjutan dari kenabian, dan penalaran yang membuktikan perlunya mantan itu adalah sama yang membuktikan yang terakhir. “Kami percaya bahwa, seperti Nabi, seorang Imam harus sempurna, artinya tidak mampu membuat kesalahan atau berbuat salah, baik dalam hati atau dari luar … ‘

‘Mereka (yakni Imam Syi’ah) posisi dalam kaitannya dengan Islam adalah sama dengan nabi, dan penalaran yang membutuhkan infalibilitas mereka adalah sama dengan yang memerlukan infalibilitas Nabi, dan tidak ada perbedaan antara mereka dalam masalah. ‘

“Iman Syiah Islam”, menyatakan:

“Kami percaya bahwa Imaamat, seperti kenabian, harus janji dari Allah melalui Rasul-Nya, atau Imam yang ditunjuk. Dari sudut pandang ini, para Imaamat adalah sama dengan kenabian. “

Oleh karena itu tak seorang buruh di bawah kesalahpahaman bahwa Syiah percaya pada konsep Islam tentang finalitas Nubuwwat. Qadianis klaim yang percaya kepada finalitas Nubuwwat, tetapi interpretasi mereka licik konsep ini membuka jalan bagi mereka untuk menerima Mirza Ghulam sebagai Nabi. Dengan cara yang sama, maka Syi’ah percaya pada kelanjutan dari nubuwwah meskipun klaim bahwa mereka percaya kepada finalitas dari nubuwwah Muhammad (shallallaahu alayhi wasallam). Masing-masing dan setiap atribut, kantor, fungsi dan lembaga eksklusif dengan nubuwwah dinyatakan untuk para Imam oleh Syi’ah. Satu yang mempelajari sastra agama Syi’ah tidak akan gagal untuk mengerti bahwa hanya pada dasar ini Imaamat, yang Syi’ah bukan muslim.

Penolakan dari Nabi adalah kufur. Satu yang tidak percaya pada Nabi adalah orang kafir. Ini adalah kepercayaan Islam. Tetapi menurut agama Shi’ah, kepercayaan Imaamat adalah Fardh sama Fardh karena percaya kepada Rasulullah (shallallaahu alayhi wasallam). Menurut Syiah, orang yang menyangkal salah satu Imam Syi’ah – orang yang tidak menerima apapun dari Imam Syi’ah – adalah orang kafir. Propounding pandangan ini, otoritas Syi’ah, Kulaini, menyatakan dalam ‘paling dapat dipercaya dan karya dirayakan Hadis’, Al-Kaafi:

“Kami (yakni para Imam) adalah orang-orang yang taat Allah telah membuat Fardh … Siapa menyangkal kita adalah orang kafir.”

This belief in Shi’ism categorically indicates that the Shi’i religion regards its Imaams as Ambiyaa. Semua mereka yang tidak berlangganan ke Imaamat doktrin Shi’ah yang dicap sebagai kafir oleh agama Shi’ah. Ini adalah fakta tidak terbantahkan dalam hal tulisan-tulisan teologis Shi’ah. Hal ini sepenuhnya masalah lain bagi Khomeini dan ulama Syiah sekarang untuk pura-pura menyatakan bahwa mereka menganggap sebagai Muslim Sunni. Seperti pernyataan licik didasarkan pada doktrin Shi’ah dari Taqiyyah (suci kemunafikan) dan berasal dari motif politik yang merusak.

( حَنِيفًا )

Kesimpulan

Kami telah membuktikan dalam artikel ini bahwa sekte Syiah adalah kufur. Kami telah menetapkan fakta ini dengan memberikan referensi dari sumber-sumber terkenal di mana Syiah menyatakan imam mereka untuk menjadi lebih unggul nabi. Void keyakinan seseorang itu adalah Kalimah sejak tersirat dalam Kalimah bahwa kita bermaksud mengatakan bahwa Nabi (صلى الله عليه وآله وسلم) bukan hanya seorang nabi, tetapi dia adalah Nabi terakhir. Syiah percaya kepada imam yang memiliki posisi yang sama seperti nabi, dan satu-satunya perbedaan adalah dalam nama dan tidak ada yang lain.

Pasal Ditulis Oleh: Ibn al-Hashimi, www.ahlelbayt.com

«Kembali ke utama Pasal halaman atau Imamah subbagian.

Copyright © 2005 Ahlel Bayt. All Rights Reserved.
admin @ ahlelbayt. com webmaster @ ahlelbayt. com

The Artikel dipublikasikan di situs ini boleh direproduksi asalkan mereka tidak diubah dengan cara apapun dan kredit diberikan kepada Bait Ahlel situs.

.:: End ::.

Alhamdulillah
Setelah sekian lama dan berulang-ulang saya baca, akhirnya terpahami juga akar masalah kekeliruan yang mengakibatkan Pergeseran Nilai dari nilai Agama menjadi nilai Budaya😦 , sebagaimana sajian yang diberikan oleh sebuah situs populer di kalangan Umat Islam.

Menuju Tafsir Humanis

Nashr Hamid Abu Zayd dalam Mafhum al-Nash; Dirasat fi Ulum al-Qur’an, menegaskan bahwa peradaban Arab-Islam adalah peradaban teks. Artinya perlu adanya penakwilan dan penafsiran ulang terhadap teks-teks keagamaan untuk menyemangati nilai-nilai kemanusiaan. Karena yang berkembang selama ini hanya penafsiran yang mengunggulkan aspek transendensi dan sakralitas, tapi mengenyampingkan aspek sosiologis yang menyapa realitas kemanuasian dengan santun dan elegan.

Sumber: http://islamlib.com/id/artikel/tafsir-humanis-atas-syariat-islam/

JIL publish : (22/07/2001)

Islam bukanlah suatu Agama Budaya sebagaimana ditekankan kutipan artikel diatas, saya khawatir dalam kurun waktu yang tidak terlalu lama maka Umat Islam di Indonesia akan berevolusi dari Nilai-nilai Agama Islam yang lurus berubah menjadi tradisi budaya keagamaan yang nyeleneh:mrgreen:

Wassalam, Haniifa.

Budaya Agama Syi’ah, ISLAM kah ?!

Pria : Pesta pora di Kuburan

Joged-di-Kubur-Abu-Lulu

Wanita : Sujud di Kuburan

Sujud di kuburan

Imam Ali : Shalat di Kuburan

ayatollah-khamenei-sholat-di-depan-kubur-ayatollah-khomeini

112 Responses to “Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12”

  1. panjang bangeeeeeet …
    mending amankan dulu pertamaaxxxx … baca belakangan😆

  2. inget Al Kafi jadi inget sya maksa-maksain beli Al Kafi, krn musti diskus dengan seorang temen🙂

  3. inimah saran kang …. ngebahas syi’ah cukup 12 jilid ajah, krn imamnya cuman 12 klo lebih 12 jilid ntar kualat ..😆
    nice posting en veri go’od🙂

  4. batjoe said

    wah keduanya mas haniffa..
    sempet lama juga saya bacanya dan ini juga sesuai dengan permintaan saya untuk membahas lebih dalam lagi dan ternyata ada…

    sebenarnya kalau mau dilihat dan dibaca secara seksama apalagi dilengkapi dengan link-linknya, kita harusnya sudah lebih bisa memahami bahwa Islam bisa menjadi budaya yang salah kaprah.

    terima kasih mas haniffa menambah wawasan bagi saya.

  5. Fitri said

    Nice info.. Tinggal tunggu apa jawaban Wawan.

    • 😀

    • Eagle said

      @Saudari Fitri
      Sebaiknya bukan hanya saudara Wawan saja, tapi berikut dengan saudara Ressay… Apa kritik mereka tentang pemahaman SYI’AH soal WAHYU dan ILHAM.

      Syiah sepakat bahwa ada perbedaan antara kata “Nabi” (Nabi) dan “Rasul” (Messenger). Dan Syiah percaya bahwa hanya mereka yang rasul menerima wahyu😀😆 sedangkan nabi orang-orang yang hanya akan menerima inspirasi ilahi (ilham).

      Tinggal tunggu jawaban yang sepaham dengan mereka… hehehe.

      • batjoe said

        bener mas eagle…
        saya juga nunggu juga…
        biasalah kalau sudah kepept delete atau sembunyi atau ganti uer name…

        apakah begitu ya bersikapnya…

  6. Fitri said

    @Eagle
    Masalahnya @ressay sudah enggak mau datang. Padahal seru juga kalau wawan dan ressay berdebat.

    • Eagle said

      @Saudari Fitri
      Seperti yang saya utarakan, yaitu bagi orang-orang sepemahaman dengan mereka semua !!!

      حَنِيفًا, di/pada Oktober 11th, 2009 pada 1:00 pm Dikatakan:

      @Om / @Tante Sapi Muda:mrgreen:
      Jadul := “Mengenal Kembali si Busuk😛 Muhammad bin Abdul Wahab”

      SUFI MUDA TIDAK AKAN MEMODERASI COMMENT. SEMUA BEBAS MEMBERIKAN KOMENTAR NAMUN TETAP HARUS MENJAGA ADAB DAN SOPAN SANTUN. KOMENTAR/NICKNAME YANG MENGANDUNG UNSUR SARA, PORNOGRAFI, MENGHINA DAN CACI MAKI TIDAK DIBENARKAN. APABILA HADAP INI DILANGGAR MAKA SUFI MUDA TIDAK SEGAN-SEGAN MENGHAPUS KOMENTARNYA TERMASUK KOMENTAR COPY PASTE YANG TERLALU PANJANG. TERIMAKASIH

      Rasanya ada yang kurang tuhh…

      MENGHINA DAN CACI MAKI TIDAK DIBENARKAN, KECUALI YANG PUNYA BLOG BOLEH MENGHINA DAN MENCACI MAKI BAIK BERUPA ARTIKEL MAUPUN REPLAY COMMENT

      Salam hangat selalu, Haniifa.
      Balas

      Jadi lebih seru lagi, jika saudara Wawan dan Ressay dibantu oleh saudara Sufi Muda… hehehe

  7. abifasya said

    Tulisannya makin matab aja kang, kalo gak salah saya baru baca sampai yang ke2 jadi PR yeuh maca 10 postingan. Ari Teu dibaca panasaran. Tapi jiganamah minta izin mau diprin aja biar bacanya bisa sambil nyante.
    hatur nuhun ah.
    Salllllllllllllaaaaaaaaaaam

  8. ABDUL AZIZ said

    Assalamu’alaikum,
    Terima kasih banyak Kang infonya. Selama ini yang saya tahu Syiah itu cuma tidak mau mengakui Khalifah yang tiga sebelum Ali bin Abi Thalib. Ternyata lebih dari itu.

    Hatur nuhun.
    Salam ka baraya sadayana

  9. tariiiiik mang

  10. Fitri said

    Masih dalam tahap pengembangan, lho.

  11. dedekusn said

    seperti biasa kang
    NO KOMENG!

  12. @All

    Sepengetahuan saya Syi’ah adalah Islam murni yg dibawa oleh Nabi Muhammad saw, karena Beliau adalah yg pertamakali mengenalkan istilah Syi’ah kepada Syi’ah Ali. Adapun cerita negatif mengenai Syi’ah, itu akibat dari propaganda dan rekayasa dari musuh2 Islam yg ingin menghancurkan Islam dari dalam (intern). Maka dari itu, umat Islam harus waspada dan hati2 kepada mereka (baca: musuh-musuh Islam), jangan sampai terhasut atas segala bujuk dan rayuannya.

    Wassalam…

    • @All
      Syiah Ali Baba’ .. hahaha..😀😆

    • batjoe said

      justru yang saya tanyakan kepada mas wawan kenapa berbeda mas sih Rasulullah megajarin sholat tidak mengahdap kiblat, terus pakai tepuk tangan dan siul-siul…

      bagaimana bisa?
      jadi kalau mas wawan bilang bener wah orang tua saya yang telah berpulang masuk neraka dong????

  13. lovepassword said

    Google translate apik juga yah terjemahane? Mbah Gugel emang hebat sama seperti yang upload artikel.🙂

  14. ILYAS AFSOH said

    kakak terus maju berdakwah

    sempatkan minum kopi kak

  15. Fitri said

    Minta kode tulisan dan foto cosmicboy, soalnya saya enggak ngerti caranya. Tulis di blog chodet, biar kelihatan.

  16. selamat memberikan pencerahan kepada publik, mas hanif. postingan2 semacam ini sangat memungkinkan utk dijadikan sbg rujukan bagi segenap saudara dan sahabat kita yang ingin mendalami persoalan-persoalan agama dan sejenisnya. lanjutkan, mas hanif!

  17. D3pd said

    ISLAM, sayanya, ^_^…V

    @
    Alhamdulillah,😉
  18. elmoudy said

    Islam is never ending….
    islam yes

    @
    Allahu Akbar,
    Alhamdulillah.😉
  19. Rizal Islami said

    Subhanallah…….

    @
    Subhanallah,
    Alhamdulillah.😉
  20. @All

    http://ejajufri.wordpress.com/2009/02/24/nasihat-ahmad-deedat-tentang-persatuan-islam/

    @
    Astaghfirullah,
    Wahhh… pengagum kitab al kafi(RUN)😀😆😉
  21. adi isa said

    kang hanif, artikel ini saya promosi di forum myquran, mohon maaf jika kurang berkenan.

    salam hangat.

  22. ABDUL AZIZ said

    Assalamu’alaikum,

    Belum ada kelanjutannya Kang ? Bagaimana infonya tentang Syiah di Indonesia ? Mereka kan sudah berkembang dan penganutnya juga konon sudah banyak. Barangkali kalau sempat bisa buka-bukan Syiah di sini.
    Nuhun Kang.

    Salam

    @
    Alhamdulillah,
    Ada kelanjutanya @kang, hatur tengkiu…😉
  23. http://ejajufri.wordpress.com/gambar/

    @
    Astaghfirullah al azhim, eta mah blog anu lieur atuh..😀😆
  24. CHM/HLP said

    pathetic, really pathetic’s blog

    @
    Alhamdulillah,😀😉
  25. batjoe said

    lagi istirahatkah mas haniffa??

  26. Fitri said

    Mas haniifa, hati-hati ada penyusup yang merupakan kloningan Obama. Nih cek IP nya

    118.96.203.219

    Komentarnya saya masukkan SPAM di blog saya. Padahal saya sudah tegaskan tidak ingin berkomunikasi dengannya, bahkan dia sendiri bilang tidak akan ke blog saya. Ternyata sekarang menjilat ludah sendiri. Ingat kan artikel P**********

    @
    Alhamdulillah,
    Sama semuahnya adalah domba-dombanya si YESUS atau Kebonya si IMAM ALI AS😀😆
  27. Assalamu’alaikum wr.wb

    Sruuuuput kopi di pagi hari
    Silaturahmi eratkan hati
    Saling berkunjung rasa tersanjung
    Kalo mengeluh rejeki menjauh
    Keluh kesah membuat susah

    Sruuuput kopi di pagi hari
    Lihat mentari senanglah hati
    Mencari rizki ikhtiar diri
    Mencari Ilmu bekal mengabdi

    Sruuuput kopi di pagi hari
    Maknyooos bisa nyeroscos
    Sok sanaos ngan ukur waos
    Nyarios modal pribados teu sawios dianggap bodooos

    *Pagi jelang siang .. menantang sampe petang*

    SEMANGAAAAAAAAAT😉

    Wa’alaikum Salam Wr. Wb, @Kang Kopral Cepot
    Alhamdulillah,😉
  28. qarrobin said

    @Kopral Cepot, mending minum Vita Jelly drink, segernya kemana-mana

    @Fitri, dah jadian belon ama cosmicboy

    @wawan, di al quran ga ada syi’ah juga ga ada ayat untuk mencari imam di setiap zaman

    @Haniifa, ISLAM is ISLAM

    @
    Alhamdulillah,😉
    • @Qarrobin

      Akan tetapi Rasulullah saw bersabda dlm haditsnya:

      “Barang siapa meninggal, sedangkan dia tidak mengetahui imam pada zamannya, maka dia meninggal secara jahilliyah.” (Musnad Ahmad; 96)

      Hadits ini telah disepakati shahih dan mutawatir oleh para ahli hadits dan mufasir dari Sunni dan Syi’ah.

      Wassalam…

    • Fitri said

      @Qarrobin

      Jadi apanya ya?

      Kita temenan saja kok. Malah tiap hari saling kirim email.

  29. perbedaan suni dan syiah cuma pada masalah keimaman

    syiah mempertahankan pendapat bahwa imamat harus berasal dari ahlul bait ( keluarga nabi ) itulah sebabnya mereka menolak keimaman khalifah abubakar umar dan utsman…. padahal ketiganya juga ahlul bait…

    abubakar mertua nabi
    Umar juga mertua nabi
    sedangkan utsman adalah menantu nabi…

    aneh yaa…

  30. swastika87 said

    maz… kagak bisa juga bikin yang kemaren ituh…

    @
    Coba lagi, Insya Allah.😉
  31. Kapan mo lanjut ke-13 nih?😉

    Mugia sehat wal afiat lahir n bathin …

    @
    Alhamdulillah,😉
  32. Irlander said

    Wah jelasnggak dan cosmicboy babak belur dihajar tetangga kita di K@barnet….Bwihihi

    Ada yang mau bantu gak tuh……kasihan…

  33. Assalamu’alaikum

    manawi teu kaabotan di ulem di bumi

    http://blogger.bangunnegeri.com/

    hoyong pisan kontribusina *ngarep*😉

    btw … kamana wungkul uy … mugia sehat🙂

    Wa’alaikum Salam, @Kang
    Alhamdulillah,😉
  34. dedekusn said

    Kunjungan malam…. Kang Haniifa

    @
    😉😀
  35. masyono9 said

    @Kang Haniifa
    Kemana aja nich… saya tahu kok anda tetap aktif mengikuti blog tapi kok gak nongol2???? kangen loh… miiiissssiiiiuuuu oh Miss u deh

    @
    😉😀
  36. swastika87 said

    asw…
    berkunjung maz ..

    pa kabar nie ???
    tulisan,u makin nendang aj nie… he5
    sama kya mas qarobin…
    ajarin dunk…

    @
    Alhamdulillah,
    Coba baca page free comment.😉
  37. batjoe said

    kok ndak ada kabarnya mas haniffa?
    sibukkah mas???
    salam hangat buat mas haniffa

    @
    Alhamdulillah,
    Salam hangat kembali mas Batjoe😉
  38. qarrobin said

    apa kabar kank haniifa

    saya ada artikel tentang Persia yang memecah Islam menjadi Syi’ah dan Sunni, mampir ya kank, ditunggu. Berhubung saya mau rehat dulu 2 minggu ini, saya serahkan kepada @Kang haniifa untuk menjawab pertanyaan teman2 di blog saya perihal artikel berikut, hatur tengkiu. Karna kang haniifa yang lebih jago menjawab pertanyaan2 seputar syi’ah, mohon ya kang…

    http://qarrobin.wordpress.com/2009/10/30/menguak-konspirasi-persia-dalam-merusak-islam-dan-memecah-belah-muslimin/

    @
    Alhamdulillah, kabar baik @Kang…
    Insya Allah, meluncur…😀
  39. batjoe said

    wah mas ku kemana nih?
    sakitkah mas??

    @
    Alhamdulillah, sudah sembuh mas.😉
  40. Rizal said

    @hanifa:

    Syiah sama dg Kristen ? He he dasar ontohod…….

    @
    Alhamdulillah,
    Agama Kristen dan Agama Syi’ah super ontohod dan super idiot😀😆
    • cekixkix said

      @Om Rizal
      Emang seehh… simuka keledai dan si muka monyet… dua-duanya keledai sontoloyo (resay) dan monyet ontohod (rizal)… Cekixkix…kix..kix…

  41. Sararepi dulur-dulur kamarana nya?

    Mugia sehat wal afiat

  42. lovepassword said

    Apa benar informasi tersebut valid ? Coba kutanyakan sama Mbak Pit Pit

    @
    Alhamdulillah,
    Sakit biasa kok.😉
  43. kang haniifa sakitt??? cepat sembuh kang….

    @
    Alhamdulillahi rabbil ‘alamin.😉
  44. dedekusn said

    CEPET SEMBUH KANG….
    DITUNGGU POSTINGAN DAKWAH BERIKUTNYA…
    SEMOGA CEPET SEMBUH!
    INSYA ALLAH CEPET SEMBUH KANG. AMIN!

    @
    Alhamdulillah,😉
  45. Ya, semoga cepat sembuh dan menyadari segala kekhilafannya selama ini. Semoga Allah swt memberikan petunjuk jalan yang lurus (hidayah shirat al-mustaqim) kepada kita semua, amin.

    @
    Astaghfirullah al azhim,
    Do’anya seperti tidak ikhlas bejituh Om ?!
  46. casrudi said

    Assalamualaikum wr wb..

    Kang haniifa teh betul sakit?… Semoga cepat sembuh ya Kang…

    Wa’alaikum Salam Wr. Wb @Kang Casrudi.
    Alhamdulillah.😉
    • batjoe said

      maaf kemarin malam di blog saya sempet masuk mas haniffa tapi tidak komentar.. entahlah kenapa beliau..
      mudah2an sibuk bukan kecelakaan atau sakit..
      kita bisa mendoakan saja…
      saya juga bingung ndak biasanya beliau lama begini tidak update…

      @
      Insya Allah, sayah apdet…😀
  47. adi isa said

    salam persahabatan selalu, untuk sahabatku haniifa
    semoga kesibukannya segera berakhir, dan meluangkan waktu lagi untuk melihta rumahnya ini.

    @
    Amiin,
    Hatur tengkiu, sahabat😉
  48. Q_Q said

    Assalamualaikum, nice articel mas .. setelah membaca yang cukup panjang *baca:riweh* .. Islam bukanlah budaya, Islam bukanlah tontonan,Islam bukanlah radikal*baca:teroris* tapi Islam adalah ajaran yang mengajarkan umatnya untuk selamat dunia dan akhirat *baca:Kembali ke Al-Quran dan Hadist* .. jadi teringat akan sebuah lagu “Shalat Shubuh ketiduran,Shalat Dhuhur dkerjaan, Shalat Asar dijalan,Shalat Maghrib Ketinggalan, Shalat Isya Kelupaan” padahal shalat tiang agama terkadang sya juga masih ada saja yang bolong .. kata guru saya “Shalat jangan dijadikan kewajiban tapi kebutuhan”,memang itu sulit *kalo jemput pacar atu pacara bisa* masa shalat ga bisa .. sya juga masih belajar dan mencari refrensi *belajar3x* .. boleh naroh backlinknya mas ???

    *belajar menjadi kebutuhan tanpa belajar seperti mayat berjalan*

  49. To:@All
    Terimaksih banyak sambung do’anya, semoga Allah membalas lebih, kebaikan sahabat mayaku.

    Salam hangat selalu, Haniifa.

  50. […] Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12 […]

  51. @haniifa
    assalamu’alaikum
    alhamdulillah…telah saya baca postingan anda “agama syi’ah sama dg agama kristen 1-12…seru banget!…dan saya setuju bahwa syi’ah sama dg kristen…kalau kristen pencetusnya adalah paulus di kalangan “pengikut” isa putra maryam as…kalau syi’ah pencetusnya adalah abdulloh bin saba’ di kalangan kaum “muslimin”…cuma bedanya kristen itu mendominasi dikalangan pengikut isa putra maryam as bahkan ajaran isa putra maryam as yg asli sangat langka bahkan hilang kalau syi’ah tidak dominan di langan kaum muslimin…
    terima kasih…krn pengetahuan saya tentang syi’ah bertambah setelah membaca posting anda…jazakallohu khoiron

  52. […] menyambung silaturahim, sebagaimana ajakan beliau : Mas haniifa, facebook-kan yuk. Ada bang Wedul, cosmic boy dan […]

  53. […] Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12 […]

  54. […] Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12 […]

  55. […] Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12 […]

  56. […] Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12 […]

  57. […] Agama Syi’ah sama dengan Agama Kristen 12 […]

  58. Hamba Allah said

    Tak malu tak beradap. manusia tak punya adap, kurang ilmu sudah berani mengkafirkan orang syiah. belajar lebih banyak dulu ttg syiah baru berkomentar…. he he he…. he….

    • eagle said

      @Hamba Allah
      Sebaiknya justru saudara sendirilah yang belajar membaca dengan teliti, mana tulisan asli admin blog dan mana cuplikan dari artikel orang lain…. baru berkomentar hehehe….

  59. Hamba Allah said

    Sesama muslim aj mengkafirkan. lihat diri sendiri dulu, baru komentar orang lain. Ya allah bukakanlah hati orang y mengkafirkan syiah itu.Perbanyak belajr, kalo tidak bisa bicara baik lebih baik diam saja. daripada menimbulkan fitnah dari kebodohan diri sendiri…….

    • eagle said

      @Hamba Allah
      Jadi lebih tepatnya Agama Syi’ah bukan kafir tapi Kaum Munafikun:mrgreen: yang mengaku-ngaku agama Islam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: