حَنِيفًا

haniifa.wordpress.com

Sudah saya baca

Posted by حَنِيفًا on July 29, 2009

Assalamu’alaikum,

Dialog di blog Pengembara Jiwa ternyata berlanjut, entah apa yang ada di benak “beliau” yang jelas hati dan fikiran kami berbeda oleh karena itu silahkan rekan-rekan menyimak dan menyamak sendiri….. semoga dapat mengambil hikmahnya, Amin.

Wawan said 2 minutes ago:

Sudah saya baca, tks :😐

You said 0 minutes ago:

Begin…

Wawan Juli 29, 2009 pada 7:26 am:

Kade ah diskusina ulah dugi ka Huntu Paketrok:mrgreen:
(Hati-hati ah diskusinya jangan sampai beradu gigi)

Haniifa Juli 29, 2009 pada 10:36 am:

heuheuheu…
Naha anjeung beut ngiringan poporongos di dieu ?!
(Kenapa sampean kok ikutan meringis di sini ?!)
Eling, eling jang…:mrgreen:
(ingat, ingat boy… )

Wawan Juli 29, 2009 pada 2:45 pm:

Ah heunteu poporongos, biasa wae. Abdi mah ngelingan. 8)
(Ah nggak meringis, biasa aja, saya cuma mengingatkan)

Haniifa Juli 29, 2009 pada 5:21 pm:

Numawi @kang sami mawon sareng sim kuring nyeungir kuda… :mrgeen
(Yoi @kang sama saja dengan saya mringis kuda..)

Juli 29, 2009 pada 5:27 pm
@Kang Wawan
Upami kuda nyengir waosna katingal teu ?!:mrgreen:
(Kalau kuda mringis, giginya kelihatan tidak ?!)

Wawan Juli 29, 2009 pada 6:20 pm:

Nya teu katingal atuh, da waosna ompong😳😀
(Ya enggak dunk, khan giginya juga ompong)

Haniifa Juli 29, 2009 pada 7:38 pm:

@Kang Wawan
Saterang sim kuring umur kuda tiasa diperkirakeun ku sesa HUNTU na, jaten upami kudana ompong hartosna tos ko’it alias… OMDO..:mrgreen:
(Sepengetahuan saya, usia kuda bisa diperkirakan dari sisa GIGI nya, jadi kalau kuda ompong sekali artinya sudah tewas alias.. OMDO…)

Juli 29, 2009 pada 7:44 pm:
Hua.ha.ha.
Pantesan waosna payu @kang Wawan tos seepnya janten nyengirna bolong … kahade ahhh ulah nyengir wae… kalau ada angin, ntar di sangka bunyi kereta api lagihh… :mgreen:
(ha.ha.ha.
Pantas gigi depan @bung Wawan sudah habis jadi mringisnya bolong… awas ahhh jangan mringis terus… kalau ada angin, ntar di sangka bunyi kereta api lagihh… :mgreen:
)

Juli 29, 2009 pada 7:47 pm:
#translate
Huntu/gigi depan mpunya Bung Wawan habis total, jadi kalo nyengir kuda bolong… hati-hati jangan melongo terus, nanti kalau ada lalat masuk bigimana ?!. kan nggak berjendela lagih …:mrgreen:

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:08 pm:

Ki Daus nu ompong mah:mrgreen:
(Ki Daus yang ompong)

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:15 pm:

Copas ompong… hehehe

Juli 29, 2009 pada 8:09 pm

Hua.ha.ha.
Setahu sayah si Wawan tukang bakso nu teu boga HUNTU:mrgreen:
(ha.ha.ha.
Setahu saya Bung Wawan penjual bakso yang nggak punya GIGI
)
Link: Pantas gigi depan @bung Wawan sudah habis jadi mringisnya bolong… bla.bla.bla

Stack…

Tabahsatoe Juli 29, 2009 pada 4:01 pm:
Selamat buat kang Haniifa..plok..plok..plok..
keep cool brade Lor Muria..

Haniifa Juli 29, 2009 pada 5:29 pm:

@Kang Tabahsatoe
Sampean KUDA atau KELEDAI ?!:mrgreen:

Stack…

Haniifa Juli 29, 2009 pada 5:24 pm:

@Kang Tabahsatoe
keep cool brade Lor Muria..😀
Hey….. lol Muria-ng si loba huntu
perhatikeun tulisan sampean:
Sang Pemegang Kunci Gudang Ilmu (Imam ALI bin AbiThalib) sang ASSIDDIQ (abubakar) sahabat yang “diajak bicara/dibisiki” oleh ALLAH secara langsung(Umar bin Khattab) dll Orang Shalih lainnya…..?????

Yang bicara langsung/dibisiki oleh Allah subhanahahu wa ta’ala hanya ada dua Nabi (manusia) yang tersirat dan tersurat dalam Al Qur’an .
1. Nabi Adam a.s
2. Nabi Musa a.s

*** PAHAM atau HAMPA ***

Sumber cooling down:
https://haniifa.wordpress.com/2009/05/13/rahasia-alquran-dibalik-huruf-hijaiyah/

Hua.ha.ha.

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:08 pm:

Setahu saya, Umar bin Khattab adalah orang pertama yg membuat bid’ah.😦

#Haniifa: tercengang-cengang👿
Astaghfirullah…

Apakah nickname @Wawan sebagai Ahli kitab ?! (QS 62:5)
Sejak kapan manusia ini main fitnah tanpa bukti yang jelas, lalu bagaimana dengan ajaran ISLAM yang senantiasa mengajarkan khusnudzon dan berfikir positif ?!
Indonesia saja menganut faham praduga tak bersalah kepada penjahat sekalipun….
Astaghfirullahal Adzim…. Yaa Allah, ampunilah hambamu yang lemah ini. Amin.

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:09 pm:

Hua.ha.ha.
Setahu sayah si Wawan tukang bakso nu teu boga HUNTU:mrgreen:
(Setahu saya Bung Wawanlah tukang bakso yang tidak ber GIGI)

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:15 pm:

Eta mah aki Wawan atuh😀
(Itukan kakeknya Wawan dunk)

#Haniifa ->hehehe… dia nggak ngerti apa yang diucapken
Padahal artinya adalah “Wawan bin Gigi bin Wawan bin Ompong

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:19 pm:

Hua.ha.ha
Enya nyah … poho dasar aki-aki nurus tunjung… kurang ketek keudahna @Kang Aki Wawan… punten jurangan ompong:mrgreen:
(Iya yah… lupa dasar kakek-kekek prongos… bau ketek kamu yah, maaf !! Ompong lebar)

(ulah hilap, kelik nya link-na, bilih tos mah teu waosan… cileuh we dimana-mana… hehehe… )
(jangan lupa, click link-nya, udah nggak punya gigi… belek dimana-mana lagi… hehehe)

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:22 pm:

Nyarios2, eta acay susut heula:mrgreen:
(ngomong-ngomong, itu air liur dilap dulu)

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:26 pm:

Hua.ha.ha.
nu acay mah,…. silaing nu matax nyieun heula huntu palselu atuh…:mrgreen:
(Yang air liurnya leler itu kamu, makanya buat gigi palselu dunk)

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:22 pm:

Sanes palselu, nuleres mah palsu. Dasar ideot si tukang ngacay:mrgreen:
(Bukan palselu, yang benar palsu, Dasar idiot si tukang lelet)

#Haniifa -> Wahhh… cukup jeli.. hehehe

Juli 29, 2009 pada 8:22 pm:
Tos ah, heureuy teh ulah kamalinaan. Isin kunu gaduh Blog
(Udah ah, candanya jangan keterlaluan, malu sama yang punya Blog)

#Haniifa -> Sok arif bijaksana… hehehe

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:32 pm:

Sanes palselu, nuleres mah palsu
__________________
hua.ha.ha
tulisan: (link) Si Wawan tukan bakso nu teu boga HUNTU:mrgreen:

berarti ku silaing tadi di kelik nya … hehehe
(artinya sama kamu link tadi di click yah… hehehe)

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:35 pm:

Berarti ku silaing tadi di kelik nya … hehehe

Naon maksudna dikelik nya?
(Apa maksudnya dikelik ya?)

#Haniifa -> Kura-kura dalam perahu, die nye… hehehe

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:32 pm:

maksudna silaing teu boga HUNTU alias OMDO.. hehehe:mrgreen:
(maksudnya kamu nggak punya GIGI alias Omong Doang… hehehe)

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:35 pm:

Sesah nyarios sareng orang ideot mah, ditaros nuleres jawabana nu lain2. Numawi oge eta acay geura susut heula, supados teu nyakclakan kanu keyboard😳
(Susah bicara sama orang yang idiot, ditanya sebenarnya jawabnya yang lain-lain. Makanya juga itu lelet segera dilap dulu, supaya tidak jatuh ke keyboard)

Juli 29, 2009 pada 8:48 pm:

Eum ah, tos tos tos
(hemm ah, sudah sudah sudah)

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:48 pm:

Silaing tos mah idiot bin dungu,… ompong deui… eta conge dina cepil susut heula… bau ieuh..:mrgreen:
(Kamu itu sudah idiot bin dungu…. ompong lagi… itu conge dari kuping di lap dulu…. bau nehh)

Wawan Juli 29, 2009 pada 8:35 pm:

Geuning ngaku nyalira, teu diwartosan oge! Eum ah, tos tos tos😐
(Wah ngaku sendiri, nggak diberitahu juga! Hem ah, sudah sudah sudah)

#Haniifa-> hehehe… rasaken balasanku

Haniifa Juli 29, 2009 pada 8:57 pm:

Hua.ha.ha.
@Kang Wawan sijagoan congean, bertanya:
Juli 29, 2009 pada 8:35 pm

berarti ku silaing tadi di kelik nya … hehehe

Naon maksudna dikelik nya?

@Siayah jawab:
Juli 29, 2009 pada 8:38 pm

maksudna silaing teu boga HUNTU alias OMDO.. hehehe
(maksunya kamu nggak punya GIGI alias Omong Doang… hehehe)

Kesimpulan:
Jagoan congean ngocobleg bin ngocoblak kamana-mana
(Jagoan congean ngoceh nggak karu-karuan)

(tak gendong…kemana-mana … nyanyian merdu @Kang Wawan jagoan congean)

hahaha…

Wawan Juli 29, 2009 pada 9:02 pm:

Aneh jalmi teh, ngaku kagorengan sorangan😆
(Aneh orang ini, mengaku kejelekan sendiri)

#Haniifa -> Maling teriak maling, hehehe…
Dia lupa telah memfitnah Khalifah Umar bin Khattab
Memangnya kalau tampa jasa-jasa para Khalifah, Apa dia bisa tahu ISLAM gituh ?!

Haniifa Juli 29, 2009 pada 9:05 pm:

Hua.ha.ha
Si Jagoan Congean jadi tukang gorengan ?!…
(Insya Allah, pasti kebingungan beliau hehehe…)

Stack…

Wawan Juli 29, 2009 pada 9:10 pm:

@All

Shalat merupakan salah satu bentuk dan cara untuk bersyukur kepada Allah SWT atas segala nikmat yg diberikan kepada manusia.

Wassalam

#Haniifa-> Carmuk ni yeh… hehehe

Haniifa Juli 29, 2009 pada 9:12 pm:

@Sodara-sodara
Amin.

Wassalam, Haniifa.

Juli 29, 2009 pada 9:12 pm

tos shalat isya’ jang ?! :mrgreen:

Wawan Juli 29, 2009 pada 9:17 pm:

Alhamdulillah…🙂

#Haniifa-> Lho diingatken, malah ngece…
Lalu siapa sehh yang dilecehken ?!

Haniifa Juli 29, 2009 pada 9:12 pm:

Alhamdulillahi rabbil’alalmin, syukur we… ari rada rageur mah, conge na
(Alhamdulillahi… , syukur saja kalau sudah agak sembuh congenya, tapi matanya jeli nggak yach ?!)

Stack…

Wawan Juli 29, 2009 pada 9:27 pm:

Shalat bisa dikatakan juga tujuan dari penciptaan manusia, seperti disebutkan dlm Al Qur’an:

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku” (QS Adz-Dzaariyaat 56)

Wassalam

#Haniifa-> Udah 10 menit masih belum sadar…

Haniifa Juli 29, 2009 pada 9:12 pm:

hua.ha.ha.
Rada cageur dina congean, ayeuna panonna pecak…
(Agak sembuh dari congean, sekarang matanya picek… coba disindir siapa tahu ngerti ?!)

Stack…

Wawan Juli 29, 2009 pada 9:45 pm:

Khusyuk dalam shalat artinya konsentrasi untuk menghadirkan hati diantara bacaan2 shalat yg berisikan zikir kepada Allah SWT. Shalat yg khusyuk dapat dicapai melalui konsentrasi pada keagungan Allah. Dalam sebuah hadits disebutkan: “Sembahlah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya”

Wassalam

#Haniifa-> Wahh.. masih pamer soal khusyuk dan konsentrasi shalat
Sementara lain (QS 1:2) nggak diperhatiken… , hapal Al Fatihaah nggak ini orang ?!

Haniifa Juli 29, 2009 pada 9:53 pm:

Heyy… Wawan si jagoan Congean bin Picek
Baca sekali lagih, jangan ngocoblak soal shalat kalau bacaan shalat saja sampean masih dogol
_____________________________________________
haniifa berkata
Juli 29, 2009 pada 9:24 pm

Alhamdulillahi rabbil’alalmin, syukur we… ari rada rageur mah, conge na:mrgreen:
_____________________________________________
Alhamdulillahi rabbil’alamin … —:: lihat kata ( ‘alalmin) ::
Lha sampean baca surah Al Fatihaah-nya bigimana, boy ?!
(jelas-jelas tulisan di bold masih nggak kelihatan…😀 )

Stack…

Wawan Juli 29, 2009 pada 10:15 pm:

Bla..bla..bla….

Nyanyian merdunya berkicau tak menentu…

Haniifa Juli 29, 2009 pada 11:21 pm:

Lha sampean bacaan Al Fatihaah, bigimana ?! :mrgreeen:

(hihihi… jangan-jangan QS Al Fatihaah, bukan rukun shalat lagih…. whohahah repot dah)

*** Lihat Awal ***

END

أَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَـنِ الرَّجِيمِ
مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُواْ التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَاراً بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُواْ بِـَايَـتِ اللَّهِ وَاللَّهُ لاَ يَهْدِى الْقَوْمَ الظَّـلِمِينَ

Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang dzalim. (QS 62:5)

Wassalam, Haniifa.

240 Responses to “Sudah saya baca”

  1. Odol Gigi said

    Weks.. Lagi ada perdebatan seru ya?
    ______________

    @Kang Odol Gigi
    😀

    #Haniifa.

  2. lovepassword said

    Hik Hik hik, aku nangkring pertama lagi. Wah diskusinya panjang banget ternyata. Pake bahasa Sunda kayaknya ya, perlu ngintipnya pelan-pelan sekalian belajar bahasa Sunda. Hik hik hik. Pagi Pak Guru
    __________________

    @Mas Lovepassword
    Salam hangat kembali.
    Keprie cah teka-mu, wes ndower ?!

    #Haniifa

  3. lovepassword said

    Wah ternyata aku bukan yang pertama.
    __________________

    @Mas Lovepassword
    Tapi jam, menit dan detiknya sama, lho😦
    Jadi sekedar “set order” thock…

    #Haniifa.

  4. Fietria said

    Jadi bingung saya.😀 Kok malah diskusi gigi ompong?😆
    __________________

    @Tuan Poetri Fietria
    hahaha..

    #Haniifa.

  5. adi isa said

    kang hanif, sebenarnya waktu itu (di blog kang PJ) aku mau nimbrung juga/nyelutuk…
    hehehehe…

    jadi si wawan itu aslinya keledai apa kuda sih…hehehehe…
    ______________

    @Kang Adi Isa
    Bagusnya seeh dia itu kuda jantan, tapi khok kayak keledai dungu yach… hehehe….

    #Haniifa.

  6. adi isa said

    kali-kali aja si wawan mah,..
    suka nuduh..ini bid’ah itu bid’ah..
    lama-lama…sudah’ah…hehehehe
    _______________

    @Kang Adi Isa
    hahaha.. sudah’ah… geli 😀

    #Haniifa.

  7. qarrobin said

    enak aja si wawan nuduh bid’ah, lanjutin kang@Haniifa

    • haniifa said

      Subhanallah…
      Saya juga nggak mengerti, sebenarnya apa seeh definisi Iman dan Taqwa menurut persi tukang tuduh tanpa bukti yang jelas…😦
      (tuduhan bid’ah juga… katanyah lagi)

      Salam hangat selalu.

      #Haniifa.

      • qarrobin said

        salam hangat selalu,

        sebenernya pengen kasih koment di blog PJ, tapi kok lemot banget loadingnya, udah ah ngikut @Kang Haniifa dan @Adiisa aja

  8. wawan said

    @all

    O…gitu yah, lagi ngomongin saya yah:mrgreen: memang betul Umar bin Khattab adlh orang pertama yg membuat bid’ah yaitu dia mengatakan sebaik-baik bid’ah adalah tarawih, betul kan?😎

    • haniifa said

      @Wawan
      memang betul Umar bin Khattab adlh orang pertama yg membuat bid’ah yaitu dia mengatakan sebaik-baik bid’ah adalah tarawih, betul kan?
      ___________________
      Kata siapa ?!

      (hihihi…paling sampean jawab katanyah :D)

  9. wawan said

    @all

    O…gitu yah, lagi ngomongin saya yah:mrgreen: memang betul Umar bin Khattab adlh orang pertama yg membuat bid’ah yaitu dia mengatakan sebaik-baik bid’ah adalah shalat tarawih, betul kan?😎

    • haniifa said

      @Wawan
      Sampean ini kayak pedangan asongan yang frustasi ajah… !!
      Bentul… atuh, kecian gue… bentul kah ?!

      (hihihi… si Wawan dengan wajah memelas ? BETUL kan😀 )

      Hayo.. bentul dunk !!!👿

      (mode maksa ON.. kayak anak teka, minta premen loli.. hehehe…. )

  10. wawan said

    Oh, ma’af salah ngetik email😳
    ______________

    @Wawan
    mohon mahaf email di ban …
    (kecian deh lu, sampean nggak bisa email gua kan… hehehe )

    #Haniifa.

  11. wawan said

    Nah, anda mengakui bahwa Umar bin Khattab adalah orang pertama pembuat bid’ah. Makanya jadi orang jangan sok tahu! 👿

    • haniifa said

      @Wawan
      Nah, anda mengakui bahwa Umar bin Khattab adalah orang pertama pembuat bid’ah. Makanya jadi orang jangan sok tahu!
      __________________
      Hua.ha.ha. sampean ini Oon kok di ingu seeh… 😀

  12. wawan said

    Sedangkan Rasulullah saw dlm haditsnya yg diriwayatkan oleh Ibn Majah dari Jabir bin Abdillah ” Suatu waktu Rasulullah berkhotbah, kedua matanya memerah, kemudian beliau bersabda, “Amma ba’du, sesungguhnya sebaik-baik perkara adalah Kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad. Seburuk-buruk perkara adalah hal-hal baru (bid’ah dalam agama) dan setiap bid’ah itu sesat, setiap yang sesat masuk neraka. Allah tidak menerima bagi pelaku bid’ah semua ibadahnya : puasanya, shalatnya, sedekahnya, hajinya, umrahnya dan jihadnya ” (As-Sunan Ibn Majah : 1/19)😎

    • haniifa said

      @Wawan
      Oom Oon, tolong jangan jualan obat disinih…😀

      Yang saya tanyaken, kata siapa ?!👿

      Pertama :
      Kata siapa : Umar bin Khattab adalah orang pertama yg membuat bid’ah ?

      Kedua :
      Kata siapa : Umar bin Khattab mengatakan sebaik-baik bid’ah adalah shalat tarawih ?!

  13. wawan said

    Dari perkataan Umar bin Khattab setelah memerintahkan kepada Ubay bin Ka’ab dan Tamim Ad-Dari agar mengimami orang-orang di bulan Ramadhan. Ketika keluar mendapatkan para jama’ah sedang berkumpul dengan imam mereka (shalat tarawih) beliau berkata : “inilah sebaik-baik bid’ah …. dst”.😐

    • haniifa said

      Oom Wawan yang sumper duper Oon
      SEKALI LAGI
      Yang saya tanyaken, kata siapa ?!👿

      Pertama :
      Kata siapa : Umar bin Khattab adalah orang pertama yg membuat bid’ah ?

      Kedua :
      Kata siapa : Umar bin Khattab mengatakan sebaik-baik bid’ah adalah shalat tarawih ?!

      Jawab itu saja, jangan plintat-plintut… 😀

  14. wawan said

    Baca donk penjelasan saya, ya kata Umar sendiri “inilah sebaik-baik bid’ah …. dst”.😐😦

    • haniifa said

      Hua.ha.ha…
      Dasar si Wawan ini biasa plintat-plintut sambil terkentut-kentut😀

      Sebelum dijelasken, jawab dulu pertanyaan saya anak manis… hehehe

      Kata siapa : Umar bin Khattab adalah orang pertama yg membuat bid’ah ?!

    • haniifa said

      @Wawan
      Baca donk penjelasan saya, ya kata Umar sendiri “inilah sebaik-baik bid’ah …. dst”.😐😦
      ___________________
      Hua.ha.ha

      Lha sampean ini siapa sehh, sebenarnya ?!

      Apa sampean itu adalah Umar bin Khattab atau Wawan bin Koplox’s…😀

    • lor Muria said

      @wawan
      tetaplah dalam keyakinan dan keimanan saudara.
      Bukan sekedar PERCAYA yang Teksbook.
      Lanjutkan…..banyak pengamat dibelakang…tinggal nunggu waktu untuk bicara…
      Wahuwa ma’akum anamakuntum.
      ___________

      # Spam (1)

      -.: Aprovel® :.-

      #Haniifa

  15. wawan said

    Saya baru pulang Jum’atan, kita lanjutkan. Saya sangat mengerti pertanyaan anda atau anda yg tidak mengerti penjelasan saya:mrgreen: baiklah saya tambahkan penjelasannya :

    “Dari Abdurrahman bin Abdul Qari menceritakan : Aku pernah keluar rumah bersama Umar bin Al Khattab radhiyallahu anhu di malam Ramadhan menuju masjid. Ternyata didapati padanya kaum Muslimin sedang shalat terpisah-pisah di masjid masing-masing shalat tarawih sendiri-sendiri . Dan ada pula yang shalat diikuti oleh sekelompok orang. Maka ketika melihat pemandangan demikian, berkata Umar : Aku berpandangan seandainya mereka disatukan dengan satu imam, niscaya yang demikian itu lebih bagus. Kemudian beliau bertekat menjalankan pandangannya itu dengan disatukan dalam satu jama’ah shalat tarawih dengan imam yang beliau pilih, yaitu Ubai bin Ka’ab. Kemudian aku di malam lain keluar lagi bersama Umar ke masjid dan kaum Muslimin sedang shalat tarawih dengan satu jama’ah dan satu imam. Maka Umarpun menyatakan : Sebaik-baik bid’ah itu adalah yang demikian”. (HR. Al Bukhari dalam Shahihnya, Kitab Shalatit Tarawih Bab Fadhlu Man Qaama Ramadhaan, hadits ke 2010)😎

    • haniifa said

      @Wawan
      Saya baru pulang Jum’atan, kita lanjutkan
      ____________________
      Alhamdulillah…

      Dari Abdurrahman bin Abdul Qari menceritakan…. bla. bla. bla…
      ____________________
      Ada nggak ucapan Nabi Muhammad s.a.w ?!

      Oh sekalian saya mau tanya lagih…

      Sampean ini apakah ?! Abdurrahman bin Abdul Qari atau Wawan bin Nyeleneh ?!

  16. wawan said

    Penjelasan itu dikutip dari (HR. Al Bukhari dalam Shahihnya, Kitab Shalatit Tarawih Bab Fadhlu Man Qaama Ramadhaan, hadits ke 2010)😎

  17. wawan said

    Sabar…sabar jangan marah2 gitu, tidak baik😆

  18. wawan said

    Tidak ada ucapan Nabi saw, maka dapat dikatakan Umar adalah pembuat bid’ah.😐

  19. lor Muria said

    @wawan
    Tetaplah dalam KEYAKINAN DAN KEIMANAN saudara.
    bukan sprti yang lain, sekedar PERCAYA dari Teksbook.
    Lanjutkan…..banyak pengamat dibelakang, tinggal nunggu waktu untuk bicara…..
    Wahuwa ma’akum anamakuntum
    ___________________________

    # Spam (2)

    -.: Aprovel® :.-

    #Haniifa

  20. lor Muria said

    wihhh
    bisa masuk nggak.ya..???
    dari tadi diblokir terus, tidak fair..
    ___________________________

    # Spam (3)

    -.: Aprovel® :.-

    #Haniifa

  21. lorMuria said

    Wiih..
    bisa masuk nggak ya…?
    dari tadi diblok terus…
    NGGAK FAIRRRRRRRRRRRRR………….
    Takut kali.
    Moga2 masuk tanpa login
    Tes tes
    ___________________________

    # Spam (4)

    -.: Aprovel® :.-

    #Haniifa

  22. wawan said

    Sudah jelas ya😛 jangan suka mengumpat ah:mrgreen: nanti darah tinggi lho😦

    • haniifa said

      Sangat jelas yach… tidak ada ucapan Nabi Muhammad s.a.w, tapi kamu lebih percaya pada KATANYAH dan tidak mau menyelidiki lebih mendalam, ati-ati aahhh… nanti sampean haus darah…:mrgreen:

  23. loBA HUNTU said

    WOOOWWW
    MASUK KOK SULIT AMAT
    diblokir terus…………
    nggak fairrrrrrrrrrrrrrrr..
    moga2 bisa masuk dengan nama kesayangan @Haniifa
    ___________________________

    Sabar-sabar dunk… oey, nanti naik darah lho !!😦
    # Spam (5)

    -.: Aprovel® :.-

    #Haniifa

  24. wawan said

    Lho kan itu dikutip dari (HR. Al Bukhari dalam Shahihnya, Kitab Shalatit Tarawih Bab Fadhlu Man Qaama Ramadhaan, hadits ke 2010)😉

  25. wawan said

    Coba anda baca berulang-ulang. Kutipan tsb diambil dari kitab Shahih Bukhari😎

  26. loBA HUNTU said

    woow..
    susah amat mau masuk..
    diblokir yaaa..??
    wah nggak FAIRRRRRRRRRRR
    coba masuk dengan nama lain.
    Nama kesayangan TUAN HANIIFA

  27. loBA HUNTU said

    akhirnya bisa juga
    memang diblokir

  28. loBA HUNTU said

    @Wawan
    tetap dalam KEYAKINAN DAN KEIMANAN saudaraku
    yang bukan sekedar PERCAYA Teksbook aja.
    lanjutkan aja …..biar keluar caciannya..
    aku aja kangen kok sama caciannya..

    Wahua ma’akum anamakuntum

  29. wawan said

    @loBA HUNTU

    Baiklah saya lanjutkan lagi🙂 tadi sampai mana ya? oh iya, shalat tarawih adalah bid’ahnya Umar bin Khattab, bukannya sunnah Rasulullah saw.😎

    • haniifa said

      @Wawan beserta pengikut @loBA HUNTU
      Setahu saiyah… setiap bulan Ramadhan (syiam), seluruh umat islam didunia SHALAT tarawih.

      Suka nongtong tepe nggak, kalau di masjidil Haram, Mekkah kerajaan Saudi Arabia (baca: depan Ka’bah kiblatnya UMAT ISLAM)… malam-malam saat bulan suci tersebut ?!

  30. wawan said

    Kalo sunnah Rasulullah saw adalah shalat malam (shalat Lail=shalat Tahajud)🙂

    • haniifa said

      @Wawan
      shalat Lail=shalat Tahajud
      __________________
      Waktu Lail ada shalat Isya’
      Waktu Lail ada juga shalat tarawih…
      😀

      Emang waktu lail, cuma shalat tahajud doang ?!

      (hihihi… jangan-jangan sunat rawatib di malam hari… kalian sebut bid’ah lagi )

    • lor Muria said

      @wawan
      Nice..
      =============================
      LoBA HUNTU = lor Muria

  31. wawan said

    Iya, yg dilakukan masjidil Haram, Mekkah kerajaan Saudi Arabia (baca: depan Ka’bah kiblatnya UMAT ISLAM)…malam-malam saat bulan suci tersebut ?! Iya itu teh mengikuti bid’ah Umar bin Khattab. Kalau Rasulullah saw tidak pernah melakukan shalat tarawih berjama’ah😎

    • haniifa said

      @Wawan
      Lho… tulisan “seluruh umat islam didunia SHALAT tarawih.” khok tidak di copas juragan.

      Setahu sayah Rasulullah (baca: Nabi Muhammad s.a.w) acapkali mengerjakan Shalat Tahajud yang sendirian, kalau Shalat tarawih senantiasa berjamaah.

      Dungu kok di ingu seehh…😀

  32. wawan said

    Ma’af lupa ngetik di, dlm kalimat …Masjidil Haram:mrgreen:

  33. wawan said

    Ralat:

    Yang dilakukan di Masjidil Haram, Mekkah kerajaan Saudi Arabia (baca: depan Ka’bah kiblatnya UMAT ISLAM)…malam-malam saat bulan suci tersebut ?!

    Iya itu teh mengikuti bid’ah Umar bin Khattab. Kalau Rasulullah saw tidak pernah melakukan shalat tarawih berjama’ah😎

    • haniifa said

      @Wawan
      Iya itu teh mengikuti bid’ah Umar bin Khattab. Kalau Rasulullah saw tidak pernah melakukan shalat tarawih berjama’ah
      _______________________
      Memang situ melihat dengan mata kepala sendiri gituh, antara Rasulullah (baca:Nabi Muhammad s.a.w) mengerjakan Shalat Tahajud degan Shalat Tarawih ?!

    • haniifa said

      Hua.ha.ha.
      Katanyah Wawan rekanan loBA HUNTU… pokoke bid’ah ajah semuah yang bukan katanyah konco-konconyah…😀

  34. wawan said

    “Seluruh umat Islam didunia SHALAT tarawih.” Sungguh disayangkan seluruh umat Islam sedunia mengikuti bid’ah Umar bin Khattab😦

  35. wawan said

    Bukan katanyah, tapi sabda Rasulullah saw dalam hadits2nya, sbb:

    1. Abdullah bin Mas’ud pernah bertanya kpd Rasulullah saw : “Manakah yg lebih utama; aku shalat dirumahku, ataukah aku shalat di mesjid?” Rasulullah saw menjawab, ” Bukankah engkau melihat bahwa rumahku sangatlah dekat ke mesjid? Akan tetapi, sungguh aku shalat di rumahku lebih aku sukai daripada aku shalat di mesjid kecuali shalat wajib.” (Shahih Ahmad Ibn Majah dan Ibn Kuzaimah)

    2. Diriwayatkan dari Tsabit bin Tsabit bahwa Rasulullah saw bersabda: “Shalatlah kalian wahai manusia di rumah kalian, karena sesungguhnya seutama-utamanya shalatnya seseorang itu adalah di rumahnya kecuali shalat wajib.” (Shahih an-Nasa’i dan Ibn Majah)

    3. Diriwayatkan dari Anas bin Malik, dia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Muliakanlah rumah kalian dengan sebagian shalat kalian.’” (Shahih Bukhari Muslim)

    4. Diriwayatkan juga dari Anas bin Malik, Rasulullah saw bersabda: “Perumpamaan rumah yang di dalamnya tidak disebut nama Allah (berdzikir) dan rumah yang di dalamnya tidak disebut nama Allah adalah seperti orang yang hidup dan orang yang mati.” (Shahih Bukhari Muslim)

    5. Diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah, dia berkata, “Rasulullah saw bersabda, ‘Jika kalian mengerjakan shalat di mesjid, maka hendaklah dia menjadikan untuk rumahnya bagian dari shalatnya, karena sesungguhnya Allah menjadikan kebaikan di rumahnya dari shalatnya itu.’” (Shahih Muslim dan lainnya, Shahih Ibn Khuzaimah dgn sanad sampai kpd Abu Sai’d)😎

    • haniifa said

      @Wawan
      Pertama sampean bilang beginuuuuh… :
      _________________________________________________
      wawan said
      July 31, 2009 at 6:11 am

      Tidak ada ucapan Nabi saw
      *** Click dunk ***… biar nggak lupa ingatan
      _________________________________________________

      Sekarang sampean bilang beginiihhh….:
      _________________________________________________
      Bukan katanyah, tapi sabda Rasulullah saw
      _________________________________________________

      Jadi nyang bener mana ?! yang biginih inih, atau yang benogoh onoh:mrgreen:

      (jangan suka ragu-ragu lho, sebab keraguan itu temennya❓ )

      Catetan:
      Kecap (baca: ngecap bid’ah) selalu always nomor satu.. hehehe…

    • Mbah Tukul said

      Ooooooohhh…gitu yah (sambil melongo)

  36. wawan said

    Sudah jelas sabda Rasulullah saw dlm hadits2nya bahwa shalat sunnah lebih utama dilakukan dirumah, tapi kebanyakan umat Islam di dunia melaksanakan shalat sunnah di mesjid yg mengikuti bid’ah Umar bin Khattab. Sekarang saya mau tanya kepada anda memilih sunnah Rasulullah saw atau bid’ah Umar bin Khattab?😕

    • haniifa said

      @Wawan
      Fokus ahh… ini bukan masalah hadits, essensinya masalah KANYAH ?!

    • haniifa said

      @Wawan
      Fokus lagi ahh… ini bukan masalah Sunah Rasulullah, essensinya masalah KANTANYAH ?

    • haniifa said

      @Wawan
      Lagi lagi fokus dunk… ini bukan masalah Sunatullah, essensinya masalah KANTANYAH ?

    • Mbah Tukul said

      Aku milih sunah Rasulullah…

      • haniifa said

        Shalat Wajib itu sunah Rasulullah…
        Alhamdulillah… @mbah Tukul kalau bigitu.
        Shalat Wajib 5 waktu itu sunah Rasulullah…
        Shalat Sunat Tahajud itu juga sunah Rasulullah…
        Shalat Tarawih berjamaah juga itu sunah Rasulullah…
        Shalat sunat juga sunah Rasulullah…
        Bayar zakat sunah Rasulullah…
        Pergi Haji sunah Rasulullah….

        wahh… banyak yang lain @mbah.

        Tapi nyari wangsit dibawah pohon, itu bukan sunah Rasulullah… apalagi sambil semedi merem-merem ayam, malam jum’at kliwon…:mrgreen:

  37. wawan said

    Saya tidak mau berdiskusi dgn dalil KATANYAH, karena sulit dipertanggung jawabkan dihadapan Allah swt.😦

    • haniifa said

      Katanyah @Wawan
      shalat Lail=shalat Tahajud
      __________________

      Menurut Hadits yang saya yakini sampai detik ini:
      Di waktu Lail (baca:malam hari) ada shalat wajib Isya’
      Di waktu Lali (baca:malam hari) ada shalat shalat sunat rawatib.
      Di waktu Lail (baca:malam hari) ada juga shalat sunat
      tahajud…
      Di waktu Lail (baca:malam hari) ada juga shalat sunat
      tarawih…😀

      Kesimpulan :
      Shalat sunat Tahajud memang harus di malam hari (baca: diwaktu Lail)

      Lha sampean ini siapa ?! Umar bin Khattab atau Wawan bin Koplox’s…

      (hihihi… aneh dunk, Umar bin Khattab tidak pernah tahajud…. tapi Allah subhanahu wa ta’ala merido’i beliau menjadi Khalifah, membebasken Yerusalem… dan lain sebagainyah !!… apa sampean lebih heibat dari beliau yach, bigitu maksudnyah ?!…😀 )

  38. wawan said

    Amerika dan Yahudi juga heibat dapat menguasai dunia, walaupun bukan beragama Islam:mrgreen:

    • haniifa said

      Didunia heibat tapi nggak jaminan masuk syurga Oon… , karena tidak ada satupun para pemimpinnya seorang KHALIFAH ISLAM😀 , ingat boy… Nabi Muhammad s.a.w membebaskan jazirah Arab and semuah mengikuti apa-apa yang di contohken oleh Rasulullah, terutama mengenai SHALAT.

      Katanyah lho, para pemimpin pujaan sampean (bule kebo atau kebo bule) banyak yang tidak SHALAT… duh jadi katanyah lagi…😀

      (hihihi… jangan-jangan sampean menuduh Khalifah Umar bin Khattab tidak hafiz/hapal Al Qur’an lagih… woahhh, yang hidup di zaman Nabi Muhammad s.a.w itu Umar bin Khattab atau Wawan bin Koplox’s… ?! )

    • Mbah Tukul said

      Kami juga wong Jowo hebat, karena presiden mesti wong Jowo..

  39. wawan said

    Di waktu Lail (baca:malam hari) ada juga shalat sunat tarawih…😀 bid’ah Umar bin Khattab:mrgreen:

  40. wawan said

    Pertanyaan saya yg belum dijawab, sbb:

    Sudah jelas sabda Rasulullah saw dlm hadits2nya bahwa shalat sunnah lebih utama dilakukan dirumah, tapi kebanyakan umat Islam di dunia melaksanakan shalat sunnah di mesjid yg mengikuti bid’ah Umar bin Khattab. Sekarang saya mau tanya kepada anda, memilih sunnah Rasulullah saw atau bid’ah Umar bin Khattab?😕

    • haniifa said

      Sudah jelas katanyah @Wawan bin Koplox’s.
      Sangat jelas IMAM Masjidil Haram semuah Hafiz Al Qur’an dan setiap malam hari di bulan Ramadhan/Syiam mereka SHALAT TARAWIH.

      Sampean mau tahu siapa yang dijadiken IMAM Masjidil Haram, (Mekkah) dan IMAM Masjidil Nabawi (Medinah), saat shalat sunat tarawih ?!

      Mereka adalah yang tersurat dan tercatat pada Surah Qurasy (QS 106)

    • Mbah Tukul said

      Milih sunah Rasulullah……

  41. wawan said

    Coba anda tampilkan dalil sebagai bahan rujukan bahwa Rasulullah saw pernah melaksanakan shalat tarawih berjama’ah. Jadi bukan KATANYAH lagi:mrgreen:

  42. wawan said

    Sampean mau tahu siapa yang dijaken IMAM Masjidil Haram, (Mekkah) dan IMAM Masjidil Nabawi (Medinah), saat shalat sunat tarawih ?!

    Maka dari itu tampilkan dalil sebagai bahan rujukan bahwa Rasulullah saw pernah melaksanakan shalat tarawih berjama’ah. Jadi bukan KATANYAH lagi:mrgreen:

    • haniifa said

      haniifa said
      July 31, 2009 at 8:54 am

      Sangat jelas IMAM Masjidil Haram semuah Hafiz Al Qur’an dan setiap malam hari di bulan Ramadhan/Syiam mereka SHALAT TARAWIH.

      Sampean mau tahu siapa yang dijadiken IMAM Masjidil Haram, (Mekkah) dan IMAM Masjidil Nabawi (Medinah), saat shalat sunat tarawih ?!

      INI DALIL nyah.
      Mereka adalah yang tersurat dan tercatat pada Surah Qurasy (QS 106)

      Dungu kok di ingu seeh…😀😆

      (hihihi… jangan-jangan yang sampean bisa cuma baca dan faham Koran dari pada Al Qur’an)

  43. wawan said

    INI DALIL nyah.
    Mereka adalah yang tersurat dan tercatat pada Surah Qurasy (QS 106)

    Coba jelaskan berdasarkan nash hadits. Kalo Surah Qurasy (QS 106)yaitu menceritakan kebiasaan orang Quraisy dlm bepergian dan penganjuran menyembah Rabb Pemilik rumah ini (kabah). Tidak ada hubungannya dgn shalat tarawih berjama’ah.:mrgreen:😕

    • haniifa said

      Salah satunya kebiasan orang-orang Quraisy adalah :
      1. Adzan di Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi… dari keturunan mereka.
      2. Imam Shalat wajib/sunah di Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi… dari keturunan mereka.

      (hihihi… sampean baru bisa jadi IMAM Masjidil RW udah merasa heibat😀 , hahaha… tadi jum’atan jadi IMAM apa jadi Ma’mum ?! )

    • Mbah Tukul said

      Tidak ada hubungannya?
      Kalo begitu jawabannya “b”, statemen a dan b benar tapi tidak ada hubungannya (he.he..jadi inget jaman sekolah dulu)

      • haniifa said

        @Mbah Tulul… eh.. Tokol.. ehhhh… ToLOL.. ehhh.. salah lagih:mrgreen:

        Yang nggak ada hubungan itu mana statement “a”, mana statement “b”… @Mbah TUKUL?!

  44. wawan said

    Saya kan sudah menjelaskan dari awal dgn nash hadits tentang shalat sunnah tarawih berjama’ah adalah bid’ah Umar bin Khattab. Dan dijelaskan pula dgn nash hadits Rasulullah saw tentang keutamaan shalat sunnah di rumah. Sekarang giliran anda untuk menjelaskan dgn nash hadits, jadi bukan KATANYAH 3x😆 Biar diskusinya seimbang🙂

    • haniifa said

      @Wawan
      tentang shalat sunnah tarawih berjama’ah adalah bid’ah Umar bin Khattab.
      _____________________
      Katanyah @Wawan bin Koplox’s… hamba sahayanya bule kebo….😀

      Dan @Wawan itu Insya Allah, bukan NABI dan bukan pula Rasulullah, mungkin kebo bule yang jadi hamba sahayanya bule kebo:mrgreen:

    • Mbah Tukul said

      Huss..sembarangan bu ‘le ku bukan kebo, namanya supiyatun, istrinya pa ‘le ku.

  45. wawan said

    Lho kok begitu jawabannya?😮

    • haniifa said

      @Wawan
      tentang shalat sunnah tarawih berjama’ah adalah bid’ah Umar bin Khattab.
      ___________________
      Lho khok biginuhhhhh kesimpulan sampean😀😆

  46. wawan said

    Ya sudah kalo tidak tahu, sesungguhnya tidak ada paksaan dlm agama, permios😛

    Wassalamu’alaikum

    • haniifa said

      Yoi… coy, kalau sampean nggak mau tahu… adios amigos @Mr. Gede Wadul 😀😆

      Wa’alaikum Salam War Rahmatullahi Wa Barakatuh.

      #Haniifa.

  47. wawan said

    Justru saya nunggu penjelasan dari anda untuk menampilkan dalil sebagai bahan rujukan bahwa Rasulullah saw pernah melaksanakan shalat sunnah tarawih berjama’ah. Jadi bukan KATANYAH lagiii:mrgreen:😆

    • haniifa said

      @Sodara-sodara
      Coba perhatiken, bukti kalayan nyata bubuk tai dina matana @kang Wawan

      wawan said
      July 31, 2009 at 9:46😛 am

      Ya sudah kalo tidak tahu, sesungguhnya tidak ada paksaan dlm agama, permios

      Baru dua belas menit, sudah memaksakan kehendaknyah…hehehe

      wawan said
      July 31, 2009 at 9:58😛 am
      Justru saya…bla..bla..bla

      Dasar pengikut kaum OMDO… bisanya menjilat ludah sendiri😀😆

      (hehehe…jangan-jangan shalatnya, shalat-shalat-an…. duh.. pa-e dungu kok di ingu seeh )

      Dah.. minum baygon dulu sampean, biar tenang…:mrgreen:

    • Mbah Tukul said

      Lha, tadi bukannya wes tampil..oya, lupa cuma cuma orang beriman yang bisa membacanya..he.he.he.he

  48. wawan said

    Ya ma’af lah kalo ada kehilapan dari kata2. Saya tidak memaksa kok, cuman ingin tahu saja penjelasan dari anda:mrgreen:

  49. wawan said

    Bagaimana siap untuk menjelaskan?😕 Saya tetap sabar dan tabah menati untuk menunggu penjelasan anda :coll:

    • haniifa said

      Yop…sabar tungu, sebentar yahhh…

      Insya Allah, setelah saiyah selese.. eh saleh… selesai makan.😀

      (catetan: makannya bisa sekarang, besok atau lusa..😛 )

  50. wawan said

    Bagaimana siap untuk menjelaskan?😕 Saya tetap sabar dan tabah menanti untuk menunggu penjelasan dari anda😎

  51. wawan said

    Kenapa bahasa saya jadi rancu?:mrgreen: Sekali lagi ah. Bagaimana siap untuk menjelaskan?😕 Saya tetap sabar dan tabah untuk menanti (menunggu) penjelasan dari anda😎

  52. haniifa said

    Sori Oom Haniifa, mau cuci piring… hehehe

  53. wawan said

    O iya lupa, saya juga belum makan😆

    • xixixi said

      makan ati…. xixixi

      @Xixixi
      😀 hua.ha.ha… memang beliau makan hati terus, khok !!!
      (hihihi…. kecian deh @Kang Wawansyah… TBC-nya kumat lagih )
  54. masyono9 said

    @Haniifa
    Ass.wr.wb
    So long time ??????

    • haniifa said

      Wa’alaikum Salam,@Mas Yono9
      So long time ??????
      __________________
      Yo’i boss, pie kabare… apian tenan kan.

      Salam hangat.

      #Haniifa.

  55. wawan said

    Tak tunggu, tak ada juga. Tak tunggu tak ada juga, mana dong, malu dong:mrgreen:

    • xixixi said

      Kamu mirip dengan ini… xixixi
      أَوْلَـئِكَ الَّذِينَ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فَأَصَمَّهُمْ وَأَعْمَى أَبْصَـرَهُمْ

    • xixixi said

      kamu ingin jadi mbah surip yah…xixixi

    • haniifa said

      to:@Wawan yang imut-imut

      INI DALIL nyah.
      Mereka adalah yang tersurat dan tercatat pada Surah Qurasy (QS 106)

      Pada surah tersebut dijelasken kebiasan orang-orang Quraisy adalah :
      1. Adzan di Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi… dari keturunan mereka.
      2. Imam Shalat wajib/sunah di Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi… dari keturunan mereka.

      Dan untuk mengangkat IMAM Masjidil Haram dan IMAM Masjidil Nabawi mereka menggunakan puluhan HADITS shahih, selain ketat pemilihan haditsnya… juga mereka benar-benar selektif dalam menentukan orangnya, sehingga IMAM tersebut benar-benar menjalanken syariat ISLAM yang sesuai dengan sunah Nabi Muhammad s.a.w.

      Bigicuhh lho… anak manis.

      Ohhh.. yach, saiyah juga sedang menanti cem-ceman baru… juragan tuyul… 😀

      • Mbah Tukul said

        Wah sampean wes punya cem-ceman baru ya? Lali tho karo aku. Apa sampean salah nyebut tuyul, harusnya kan juragan tukul.

        @

        Weleh-weleh… suka yach, @mbah Tukul sama @Mas Wawansyah !!!

        Bra- nyah @Oom Wawansyah, ukurane piro @Mbah ?!:mrgreen:

  56. masyono9 said

    @Wawan
    Ass.wr.wb
    Tolong jelaskan mengenai Bid’ah itu sendiri menurut yang anda fahami, mengingat bid’ah banyak yang menafsirkan berbeda2. dari titik ini maka jalan keluar untuk perdebatan dengan sdr. saya @Haniifa akan ada titik temu.

    @Haniifa
    Maksud tulisan “saya so long time” diatas adalah kok anda lama tidak nongol di gubug mungilku, tuh ada penjelasan mengenai siapa adik kesayanganmu. Yang mempostingkan adalah pengelola Sarapan pagi

    WWW

  57. masyono9 said

    ALL
    NGANTUKKKKKKK oi, tidur dulu ahhhhhh

    @

    Sabar ajah @Mas Yono9 soalnya @Kang Wawansyah itu kencingnya belon lurus-lurus…😀

  58. wawan said

    @Masyono9

    Yang dimaksud bid’ah adalah seperti sabda Rasulullah saw dlm haditsnya yg diriwayatkan oleh Ibn Majah dari Jabir bin Abdillah ” Suatu waktu Rasulullah berkhotbah, kedua matanya memerah, kemudian beliau bersabda, “Amma ba’du, sesungguhnya sebaik-baik perkara adalah Kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad. Seburuk-buruk perkara adalah hal-hal baru (bid’ah dalam agama) dan setiap bid’ah itu sesat, setiap yang sesat masuk neraka. Allah tidak menerima bagi pelaku bid’ah semua ibadahnya : puasanya, shalatnya, sedekahnya, hajinya, umrahnya dan jihadnya ” (As-Sunan Ibn Majah : 1/19)😎

  59. wawan said

    @Haniifa

    Coba tampilkan fatwa IMAM Masjidil Nabawi mereka menggunakan puluhan HADITS shahih. Itu kan masih KATANYAH:mrgreen:

  60. masyono9 said

    @wawan
    Ass.wr.wb
    Ok saya setuju dengan apa yang anda kemukakan, namun demikian hal2 baru yang anda tafsirkan sebagai bid’ah dalam agama ini yang bagaimana? sehingga saya yang mungkin didpn anda masih sangat awam dapat memahami pemikiiran anda.

  61. wawan said

    Surah Qurasy (QS 106) tidak ada hubungannya dgn shalat sunnah tarawih berjama’ah.😦

  62. wawan said

    Ah anda itu bilang saja dari dulu kalo anda tidak tahu hadits sebagai bahan rujukan bahwa Rasulullah saw pernah melakukan shalat sunnah tarawih berjama’ah:mrgreen:😉

  63. wawan said

    IMAM kedua mesjid besar tersebut pada kenyaataanya semuah SHALAT TARAWIH…
    =========

    Artinya imam kedua mesjid besar tsb mengikuti bid’ah Umar bin Khattab 😛

  64. masyono9 said

    @wawan

    Boleh deh anda mengambil QS 106 sebagai dasar, namun apakah anda tidak pernah mengenal yang namanya bidah ada tingkatan dari yang bidah wajib, sunat dsb (maafkan kalau saya salah)

  65. wawan said

    Saya kira anda mengetahui haditsnya, eh ternyata tahunya hanya tempe😳 tahunya hanya KATANYA SAJAH YAH,:mrgreen:

    • haniifa said

      @All
      Katanyah Wawan : Artinya imam kedua mesjid besar tsb mengikuti bid’ah Umar bin Khattab

      fitnah lagi, fitnah lagi….😦

  66. wawan said

    @Masyono

    Sudah jelas bunyi hadits tsb adalah bid’ah dalam agama (hal yg baru dlm agama)😎

    • haniifa said

      @All
      hal yg baru dlm agama
      _________________________________
      DALIL Katanyah Wawan : Artinya imam kedua mesjid besar tsb mengikuti bid’ah Umar bin Khattab

  67. wawan said

    @Haniifa

    Bukannya fitnah tapi dikutip dari kitab Shahih Bukhari tsb diatas😦

  68. biru said

    Ass. wr wb

    @all (terutama u/ bro Haniifa dan bro. Wawan)

    baru tadi siang saya baca tentang perselisihan antara Irena Handono dan Diki Chandra
    dalam pandangan saya keduanya -terlepas dari kehidupan sehari2 mereka – merupakan para pejuang Islam

    keduanya sama2 memperlihatkan kegigihan mereka dalam melawan kristenisasi
    sedih melihat mereka malah saling gontok2an…

    Pada hari yang sama – dalam konteks yang berbeda – saya membaca juga diskusi (atau debat ya?) antara dua orang sodara muslim (Haniifa & Wawan)

    sungguh miris kawan…

    mudah2an ini hanyalah salah satu perbedaan pendapat yang memperkaya khasanah keislaman kita…

    menanggapi tulisan rekan2 (haniifa dan wawan), saya kemudian coba menelusuri bahan2 dari bro wawan…..

    yang saya temukan disini

    http://www.mail-archive.com/manhaj-salaf@yahoogroups.com/msg00415.html

    secara garis besar nampaknya terdapat miss intrepertasi ditambah miss komunikasi dari kedua rekan saya ini…

    Pertama, ditulis bahwa perkataan Umar tersebut merupakan Hadis (Al Bukhari 2010)
    padahal pengertian hadis itu sendiri adalah perkataan dan perbuatan dari Nabi Muhammad.

    sehingga, sebetulnya -dalam pandangan saya – apa yang dikatakan oleh Umar, bukanlah sunah Nabi (dan karenanya bukan pula masuk dalam kategori hadis)
    ….
    tapi lebih merupakan pendapat beliau…

    Kedua, kita perlu juga perlu melihat konteks ketika Umar bin Khatab berbicara seperti itu….

    bila kita membaca dengan cermat link yang saya beri..
    kita bisa menduga, bahwa pada masa Nabi, shalat Tharawih(shalat Malam?) lebih sering dilakukan di rumah masing2

    Dari Jubair bin Nufair, dari Abu Dzar radhiyallaHu ‘anHu, dia
    berkata,

    “Kami pernah berpuasa bersama Rasulullah ShallallaHu ‘alaiHi wa
    sallam pada bulan Ramadhan, dan beliau tidak pernah shalat bersama kami
    sehingga tersisa tujuh hari (dari bulan Ramadhan). Dimana beliau bangun
    bersama kami sampai sepertiga malam berlalu.

    Kemudian beliau tidak shalat bersama kami pada malam yang
    keempat. Baru kemudian pada malam berikutnya (malam yang kelima) beliau
    keluar mengerjakan shalat bersama kami hingga berlalu separuh malam.

    Kami katakan kepada beliau, ‘Wahai Rasulullah, alangkah baiknya
    jika engkau mengerjakan shalat malam bersama kami pada sisa malam kami
    ini’. Lalu beliau menjawab,

    ‘Innar rajula idzaa qaama ma’al imaami hatta yanshari fa-husibat
    laHu qiyaamu laylatin” (yang artinya) ‘Sesungguhnya jika seseorang
    shalat bersama imam hingga imam pergi, maka ditulis baginya pahala
    shalat malam dari sisa malamnya itu'” (HR. at Tirmidzi no. 806, an Nasai
    III/83, Abu Dawud no. 1375 dan Ibnu Majah no. 1327, hadits ini dinilai
    shahih oleh at Tirmidzi dan oleh muhaqqiq Kitab Jamii’ul Ushul VI/121
    serta oleh Syaikh al Albani dalam Shahih Abu Dawud no. 1245 dan al Irwa’
    no. 447)

    Imam at Tirmidzi rahimahullah mengomentari hadits tersebut di
    atas, “Ibnul Mubarak, Ahmad dan Ishaq memilih shalat bersama imam pada
    bulan Ramadhan. Dan asy Syafi’i memilih pendapat bahwa seseorang boleh
    shalat seorang diri jika dia memang ahli qira-ah” (Sunan at Tirmidzi
    III/170)

    nah, bila konteksnya seperti ini,
    bolehkah saya menduga bahwa sebetulnya ketika Umar Bin Khatab berkata ‘Bidah’…
    itu karena beliau adalah ahli qira-ah yang (mungkin) lebih sering salat Tarawih(malam) sendirian (mengikuti shalat malam)

    tapi karena beliau melihat gelagat yang kurang baik umat Islam, dimana pada masa beliau umat Islam menjadi terpecah dan shalat sendiri2 (tidak terlihat ukhuwah Islamiyahnya)
    karena itu beliau memerintahkan umat Islam untuk shalat dalam satu mesjid saja….

    yang artinya itu berbeda/atau jarang dilakukan oleh Nabi ….

    (karena dari penjelasan diatas sebetulnya nampak juga bahwa Nabi juga pernah shalat Tarawih(malam?) berjamaah)

    sehingga terucaplah kata ‘baru’ (bid’ah) dari mulut Umar tersebut….

    sungguh…
    pendapat saya bisa saja keliru…
    saya hanya ingin jangan sampai kita saling sikut antar umat, sementara masih banyak yang perlu kita bantu diluar sana….

    (komo deui sami2 ti sunda mah…..)

    hatur nuhun

    Wass.

    • haniifa said

      @Mas Biru
      Insya Allah, kita semua tahu yang namanya amalan kamu buat kamu, dan amalan saya buat saya.

      Kalau nggak suka shalat sunat tarawih… silahken, buat yang shalat juga silahken… bukan begitu @mas. ?!

  69. wawan said

    Makanya tampilkan haditsnya, jadi tidak KATANYA SAJAH😀

    • haniifa said

      Sayah lebih suka mendahulukan Al Qur’an kemudian Hadits…
      Coba sampean periksa artikel-artikel disini….

      Sampai detik ini (QS 106), it’s oke doge not for katanyah..😀😆

  70. masyono9 said

    @Wawan
    Begini sebenarnya dikalangan Muhammadiyah seperti yang anda sampaikan selalu berpegangan kepada, hal2 hal baru yang dulu tidak ada sekarang menjadi ada…. saya tidak bisa memberikan komentar lebih banyak, hanya tolong saya diberi pencerahan anda mengenai pada zaman Rasulullah AQ belum dibuat sebagai buku seperti yang ada saat ini, bagaimana menurut anda tentang kondisi anda bahwa saat ini membaca AQ dengan buku alkitab (AQ maksud saya) trus ada yang membaca Alquran via internet, yang dulunya tidak ada, apakah hal ini menurut anda sebagai Bidah????

    Saya masih sangat awam didepan anda, mohon pencerahannya

  71. wawan said

    @Biru

    Tks atas penjelasannya, sudah sangat jelas Umar bin Khattab mengakui shalat sunnah tarawih berjama’ah adalah bid’ah. Sedangkan Rasulullah saw dlm sabdanya setiap hal yg baru dlm agama adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah sesat, setiap yg sesat adalah masuk neraka.😎

    • haniifa said

      Hua.ha.ha.
      Dalil super duper katanyah Wawan si jagoan neong😀😆

    • biru said

      @wawan

      saya tidak tau,
      apakah bid’ah yang disebut nabi sama maksudnya dengan bid’ah yang disebut oleh Umar bin Khatab (saya belum melihat dalam tulisan arabnya)

      tapi,
      kalo melihat riwayat yang terdapat dalam link yang saya tunjukkan sebetulnya, Nabi pun pernah melakukan shalat Tarawih…..

      meskipun tampaknya jarang dilakukan oleh beliau….

      jadi, kalo boleh saya simpulkan, sebetulnya usul Umar, bukan betul2 baru (bid’ah)….
      tapi itu bisa jadi dikategorikan ij’tihad dari Umar bin Khatab dengan menganggap bahwa shalat Tharawih berjamaah lebih baik daripada shalat Tharawih sendiri2 (melihat kondisi pada masa beliau)

      sekali lagi….
      itu pendapat saya…

  72. wawan said

    @Masyono9

    O…kalo itu adalah kemajuan ilmu pengetahuan yg sangat dianjurkan dlm agama😐

    • haniifa said

      hua.ha.ha.
      Bigima ini Oom:
      pertama:
      Sedangkan Rasulullah saw dlm sabdanya setiap hal yg baru dlm agama adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah sesat, setiap yg sesat adalah masuk neraka

      lalu:
      O…kalo itu adalah kemajuan ilmu pengetahuan yg sangat dianjurkan dlm agama

      Dungu kok di ingu seeehhh…..

      Nanti IMAM SHALAT boleh lewat wepkem.. 😀😆

  73. masyono9 said

    @Wawan
    Bukankah hal ini merupakan ibadah yang dulu tidak ada sekarang menjadi ada? bagaimana kalau menurut saya itu masuk kedalam Bidah Wajib?

  74. wawan said

    Mendahulukan Al Qur’an namun tidak ada korelasinya ya ngga nyambung toh🙂

  75. wawan said

    @Masyono9

    Coba anda tampilkan hadits yg menyatakan BID’AH WAJIB😐

  76. wawan said

    @all

    Maksud hadits tsb adalah bid’ah dalam syari’at agama, baik yg sunnah maupun yg wajib. :coll:

    • haniifa said

      @All


      Haniifa Juli 29, 2009 pada 9:12 pm:

      Alhamdulillahi rabbil’alalmin, syukur we… ari rada rageur mah, conge na
      (Alhamdulillahi… , syukur saja kalau sudah agak sembuh congenya, tapi matanya jeli nggak yach ?!)

      Si wawan kalau shalat, biar imamnya salah baca Al Fatihaah… diem ajah… nggak bilang Subhanallah… sebab nggak ada hadits katanyah😀😆

  77. wawan said

    @Haniifa

    Ma’af salah ketik ‘alalmin, harusnya ‘alamin😀

  78. wawan said

    @Biru

    Memang dlm haditsnya Nabi saw biasa shalat sunnah di mesjid, namun ketika bulan Ramadhan banyak orang2 bermakmun dan Beliau meninggalkan pada saat shalat sunnah malam berjama’ah belum dilaksanakan. Hal ini berlansung selama 3 hari dan pada hari ke 4 Beliau melarang shalat tsb karena bid’ah. Selanjutnya dlm hadits2nya Beliau memerintahkan kepada umatnya untuk shalat sunnah dirumahnya masing2, karena lebih utama (baca hadits2 keutamaan shalat sunnah tsb diatas)🙂

  79. wawan said

    @Haniifa

    Si wawan kalau shalat, biar imamnya salah baca Al Fatihaah… diem ajah… nggak bilang Subhanallah… sebab nggak ada hadits katanyah
    =========

    Ini baru FITNAH😈

    • haniifa said

      @Wawan
      Siapa yang mengatakan : Artinya imam kedua mesjid besar tsb mengikuti bid’ah Umar bin Khattab ?!

      Menurut sampean bid’ah ?! masuk neraka… hebat betul kamu.

    • haniifa said

      Kalaupun saya dikatakan memfitnah saudara Wawan ?!
      Jika benar sampean maka saya memfitnah seorang (1)

      Lalu jika saya yang benar, berapa juta orang yang sampean fitnah ?!👿

      Astaghfirullah… sebegitu dengkinya sampean dengan orang yang menjalankan shalat sunat tarawih ?!

    • Mbah Tukul said

      Wah ini udah keluar setannya, wes ngumpet wae aku..

  80. mrmahesa said

    Assalamu ”alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

    Mohon maaf,mau ikut nimbrung neh.

    @bro wawan…..

    Menjelaskan duduk permasalahan suatu perbedaan pendapat dari sebuah hukum, tentu saja baik dan bahkan perlu dilakukan. Akan tetapi hal itu sangat berbeda dengan ”main tuduh” atau ”asal tuding”.

    Misalnya dalam masalah shalat sunah tarawih yang anda katakan bid’ah. Kalau ada seorang ustadz berceramah dan mengatakan bahwa masalah itu merupakan khilaf di kalangan ulama, ada yang menganjurkan tapi juga ada yang melarangnya, dengan masing-masing dilengkapi dengan landasannya, tentu saja hal itu sangat positif. Karena dengan keterangan seperti itu, masyarakat jadi tahu kedudukan sebenarnya masalah khilaf itu.

    Gambaran cara penjelasan yang tidak simpatik adalah bila yang sejak awal sudah langsung main tuduh bahwa siapa pun yang melakukan perbuatan ini, pasti sesat, ahli bid”ah, pasti masuk neraka dan seterusnya.

    Bahkan tidak jarang, cara-cara yang seperti ini cenderung menghadirkan kebingungan di kalangan umat. Apalagi bila kebetulan umumnya para pendengar termasuk kalangan yang berbeda pedapat dengan masalah ini. Akhirnya, makin besarlah rasa perbedaan yang diiringi dengan kebencian di kalangan umat.

    Menjelaskan Masalah Bid”ah

    Tidak ada yang salah ketika kita menjelaskan masalah bid”ah kepada umat ini. Justru penjelasanitu menjadi wajib untuk disampaikan, mengingat besarnya bahaya bid”ah.

    Akan tetapi yang mutlak tidak boleh dilupakan adalah bahwa masalah vonis bid”ah ini tidak pernah sepi dari perbedaan pendapat. Hal ini menunjukkan bahwa tiap ulama punya ijtihad dan hujjah masing-masing, di mana sangat mungkinkan bahwa suatu perkara dianggap bid”ah oleh ulama A, tapi tidak dianggap bid”ah oleh ulama B. Atau boleh jadi penggunaan istilah bid”ah itu sendiri punya pengertian dan cakupan yang saling berbeda antara satu ulama dengan ulama lain.

    Maka menjadi sangat tidak mungkin bagi kita untuk menggeneralisir begitu saja semua masalah bid”ah menjadi satu versi saja. Sebab yang namanya ulama itu bukan hanya ada satu saja di dunia ini. Sehingga kehati-hatian, ketelitian serta kematangan pemahaman akan masalah bid”ah dan pengertiannya ini menjadi krusial bagi seseorang .

    Bila sebuah masalah sudah disepakati kebid”ahannya oleh semua lapisan ulama baik salaf maupun khalaf, tentu saja kita wajib menyampaikannya kepada khalayak. Sebab kita wajib melindungi umat dari bahaya bid”ah.

    Akan tapi kalau seluruh ulama dunia melakukan yang anda katakan bid’ah,maka yang pantas dipertanyakan adalah….hmmm,jadi ga enak.

    Oya,jangan..jangan anda tidak di khitan/membid’ah kan khitan karena memang tidak ada nash nya dlm alquran maupun hadist secara jelas dan gamblang yg menyatakan bahwa Nabi dikhitan….nah loooh.

    (bersambung)

  81. wawan said

    @MrMahesa

    Saya menjelaskannya dgn hadits sebagai bahan rujukan. Kalo khitan sangat dianjurkan dlm agama🙂

    • haniifa said

      Hey… dungu jawab pertanyaan sayah, jangan plintat-plitut.

      Kalaupun saya dikatakan memfitnah saudara Wawan ?!
      Jika benar sampean maka saya memfitnah seorang (1)

      Lalu jika saya yang benar, berapa juta orang yang sampean fitnah ?!👿

      Astaghfirullah… sebegitu dengkinya sampean dengan orang yang menjalankan shalat sunat tarawih ?!

  82. wawan said

    @Haniifa

    Sudah saya jelaskan berulangkali dlm hadits Rasulullah saw. Namun engkau tak mengerti, mungkin lebih baik kita…lho kok kaya lagu ya:mrgreen:

  83. haniifa said

    Sampean bilang nggak ada perkataan Nabi Muhammad s.a.w, soal Khalifah Umar awal dari bid’ah !!

    Belagu lu👿

  84. wawan said

    Coba tapilkan haditsnya dong, daang ding dong:mrgreen:

  85. wawan said

    Begini maksudnya tidak ada hadits Nabi saw yg mengatakan shalat sunnah tarawih berjama’ah. Sedangkan Umar bin Khatab mengatakan sebaik-baik bid’ah adalah shalat tarawih (baca lagi hadits tsb diatas) gitu lho😐

    • haniifa said

      ngga pakai begini begitu, yang super amat sangat jelas sampean sendiri yang bilang bahwa tidak ada perkataan NABI MUHAMMAD S.A.W.😛

      • wawan said

        Kadang saya agak rancu😮 anggap saja penjelasan tsb sebagai ralat, ma’afkan saya😦

      • wawan said

        Uaah ngantuk ah, met bobo. Semoga mimpi indah🙂

      • haniifa said

        Subhanallah…
        Semoga kita semua mendapat taufik dan hidayah dari Allahu subhanahu wa ta’ala dengan adanya diskusi ini. Amin.

        To:Kang Wawan, wilu jeung bobo.

        Salam hangat @Haniifa.

  86. mrmahesa said

    Bro haniifa..

    blog anda kedatangan tamu dari FFI hehe…..

  87. Mbah Tukul said

    Tok..toroktok..tok.tok..tok..tok

    Blog Haniifa gonjang ganjing, karena kedatangan Pendekar Wawan dari Perguruan Pengembara Jiwa. Sudah banyak jurus dikeluarkan, namun belum ada tanda-tanda siapa yang menyerah. Nampaknya jurus pamungkas masih belum keluar, masih sama-sama disimpan oleh Pendekar Wawan dan Haniifa..

    Ya, sekarang saudara Wawan menguasai bola, bola dibawa melalui sayap kanan ke arah gawang. Namun di sana ada Bung Haniifa. Bung Haniifa mengejar bola yang sementara masih dikuasai oleh Wawan.
    Sayang sekali saudara-sudara, bola sekarang diambil oleh Haniifa, dan terus dibawa ke arah gawang.. Dan bola langsung ditendang ke arah gawang.. Yah… hampir saudara-saudara, ternyata tendangan Haniifa terlalu melebar sekitar 2 meter dari mulut gawang. Terdengar riuh teriakan dari suporter kesebelasan Haniifa yang ada di sisi kiri stadion, ditimpali oleh ejekan dari suporter pendukung Wawan di sisi kanan stadion.

    Kedudukan sementara pada menit ke 2000 ini masih 0 – 0.

    • haniifa said

      @Mbah Tukul
      Kalau dagang bakso paksit…. jangan disinih ahhh… kurang laku😀😆

    • haniifa said

      @Mbah Tukul
      Kalau dagang bakso wangsit… eh pangsit ding:mrgreen: …. jangan disinih ahhh… kurang laku.

    • wawan said

      Heiiit, ciaaat duk gudubrag! pendekar Wawan ngajleng ka awang2 dina jurus kalakay katebak angin, wusss ! geduk, geduk ! dua leungeun diadu jeung mbah Jambrong. Tapi tetela mbah Jambrong lain lawan anu jore2. Duanana manggih lawan nu saimbang. Dan bola ditendang lagi ternyata….Alhamdulillah saya hadir kembali di blognya Haniifa😛 :mrgreen

      Mbah Tukul sih yg mulainya, jadi saya ingat cerita silat🙂

      @😀 Hua.ha.ha….

      Pengalaman pertama jurus silat @kang Wawansyah sama domba, ketika beliau pipis domba mundur….😀😆

  88. Mbah Tukul said

    @Haniifa
    @Wawan
    @ALL

    Maafken kulo Mas Haniifa. Aku cuma kepingin ngikuti diskusi ini. Biar pikiran Mbah yang cupet ini jadi lebih intelek. Mbah memang suka becanda, maksudnya supaya dalam debat ini, pikiran sedulur-sedulur tetep adem. Pepatah Jawa: Saling Asih, Asah, Asuh.

    Mudah-mudahan besok masih dilanjut diskusinya, mbah mau tetep ngikuti, duduk dipojokkan aja.

    • wawan said

      Inggih kawula nun Mbah, kulo saget titahne panjenengan🙂 (betul ngga Mbah bahasa Jawa saya) Matur nuwun😐

      @😀 Hua.ha.ha…

      Tuhh… @mba-e Tukul, Oom Wawansyah nyah sudah ready to go.

      (Silahken @Mbah grayangi sak pena-e dewek ke…😆 )

  89. wawan said

    Hiuuuk, geleger! sora angin handaruan kaluar tina leungeun Wawan. Dibarengan ku sora nu gumuruh jeung cahaya nu ngagedur hurung siga angin puyuh jeung gelap diawang-awang. Jleung, jleung. kojengkang2 Wawan ancang2 rek ngaluarkeun jurus pamungkasna,…euh pamiarsa kumargi waktos teu nyekapan,…mangga urang lanjutkeun diskusina:mrgreen:

    @
    Blug… @Kang Wawansyah ti kusruk ditubruk Bagong lieur…😀😆
  90. Mbah Tukul said

    @Kang Wawan

    Maaf aku tadi baca buku tentang hadist “Rasulullah SAW”:
    “Jauhilah oleh kalian berbuat sesuatu yang baru (bid’ah). Setiap bid’ah adalah sesat, dan setiap kesesatan tempatnya di neraka”

    Trus ada lagi:
    “Barangsiapa berbuat yang baru (bid’ah) dalam agama kita perbuatannya tidak akan diterima”.

    Nah, trus ada lagi hadits Rasulullah SAW :
    “Setelah kematianku, hendaklah kalian mengikuti Sunnahku dan sunnah Al Khulafa Ar-Rasyidun”.

    Artinya apa yang dilakukan oleh Sayidina Abubakar, Umar, Usman, dan Ali juga merupakan suri tauladan buat umat Islam.
    Begitu juga dengan bid’ah nya sayidina Umar tentang sholat tharawih, jadi batal bid’ahnya oleh hadits Rasullah sendiri, karena Sayidina Umar kan termasuk Al Khulafa Ar-Rasyidun.

    Betul nggak Kang Wawan? Tolong dikoreksi kalau salah.

    • wawan said

      Setahu saya sebagai umat Islam, kita harus konsisten (istiqamah) kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Karena yg berhak membuat syari’at agama hanya Allah dan Rasul-Nya. Jadi tidak ada yg namanya sunnah sahabat yg dikatakan bid’ah oleh Umar. Semoga Mbah berkenan😎

      • haniifa said

        Sampean bilang nggak ada perkataan Nabi Muhammad s.a.w, soal Khalifah Umar awal dari bid’ah !!

      • haniifa said

        @Kang Wawan
        Setahu saya sebagai umat Islam, kita harus konsisten (istiqamah) kepada perintah Allah dan Rasul-Nya
        __________________________________________
        Rasulullah (baca: Nabi Muhammad s.a.w) menurut saya menjadi IMAM saat shalat tarawih berjamaah di Masjidil Haram atau di Masjidil Nabawi.
        Insya Allah, para sahabat terdekat Nabi Muhammad s.a.w juga sangat-sangat konsisten menjalankan Shalat tarawih berjamaah.

        Buktikan sama sampean statement saya jika salah :
        1. Abu Bakar as Sidiq = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah
        2. Umar bin Khattab = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah
        3. Utsman bin Affan = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah
        4. Ali bin Abi Thalib = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah

        *** Tolong fokuskan perhal diatas. ***
        (betulkah saudara konsisten ?!)

        Wassalam, Haniifa.

      • wawan said

        Maka dari itu anda harus menampilkan hadits yg menyebutkan bahwa Rasulullah saw pernah shalat sunnah tarawih berjama’ah, kalo tidak bisa menampilkan jangan2 blog anda ini hanya OMDO alias KATANYAH:mrgreen:

      • haniifa said

        Maka dari itu saudara harus konsisten pada Al Qur’an surah Quraisy:mrgreen:
        Setahu saya komentar saudara hanya OMDO…😀

        BOLAK BALIK DEKOK…:mrgreen:

      • haniifa said

        Hey.. Wawan OMDO….
        Sunah Rasulullah itu UCAPAN dan TINGKAH LAKU Nabi Muhammad s.a.w Betul nggak ?!

      • haniifa said

        Wahhh… si WAWAN OMDO telmi.:mrgreen:
        Para Khalifah mengikuti UCAPAN dan TINGKAH LAKU Nabi Muhammad s.a.w salah satunya adalah sbb:

        1. Abu Bakar as Sidiq = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.
        2. Umar bin Khattab = Konsisten menjadi IMAM Shalattarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.
        3. Utsman bin Affan = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.
        4. Ali bin Abi Thalib = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.

      • wawan said

        Benar, sunnah Rasulullah saw adalah segala ucapan dan perbuatan Rasulullah saw. Lebih jauh lagi kehendak Rasulullah saw berarti kehendak Allah swt. Rasulullah saw adalah sebagai manisfetasi daripada Al qur’an itu sendiri. Surat Quraisy tidak ada hubungannya dengan shalat sunnah tarawih berjama’ah, ok:mrgreen:

      • haniifa said

        Alhamdulillah….
        Berarti panggilan Adzan yang dilantunkan oleh BILAL diikuti oleh Nabi Muhammad s.a.w menjadi IMAM SHALAT TARAWIH… dan tingkah laku ini di ikuti juga oleh para sahabatnya.

        1. Abu Bakar as Sidiq = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.
        2. Umar bin Khattab = Konsisten menjadi IMAM Shalattarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.
        3. Utsman bin Affan = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.
        4. Ali bin Abi Thalib = Konsisten menjadi IMAM Shalat tarawih saat menjadi Khalifah dimasanya.

        Nahhh… sekarang jelaskan Al Qur’an Quraisy… relasinya dengan SUNAH RASULULLAH SHALAT BERJAMAHAN TARAWIH (kata kamu mah hadits lah ngarah ngarti), sebab mereka semua adalah termasuk orang-orang yang di rido’i oleh Allah subhanahu wa ta’ala saat Nabi Ibrahim a.s memohon/berdo’a di Mekkah.

  91. Mbah Tukul said

    @Wawan
    @Haniifa

    Monggo dilanjutken diskusinya. Mbah sekarang duduk dipojok dulu..rebahan..sambil dengerin
    _____________

    @Mbah Tukul
    Komenge melebu nang spam…
    Ojo getun yo…😀

    #Haniifa.

  92. wawan said

    Kalo dilihat dari blog anda, sepertinya pengetahuan anda luas tentang Al Qur’an dan Al Hadits. Maka dari itu mohon tampilkan hadits Nabi saw yg menyatakan bahwa Beliau pernah melaksanakan shalat sunnah tarawih berjama’ah, hanya itu saya kira. Gitu aja kok repot:mrgreen:😆

  93. wawan said

    Inilah fenomena bagi umat Islam yg bertaklid buta kepada sunnah Sahabat, bukannya bertaklid pada Sunnah Rasulullah saw. Maka dari itu tidak heran kalo Umat ini terpecah kedalam berbagai mazhab dan golongan. Karena tidak Istiqamah kepada Sunnah Rasullah saw. Seperti contoh ketika ditanya tentang hadits Rasulullah saw mengenai shalat sunnah tarawih berjama’ah, kebanyakan dari mereka tidak mengetahuinya. Mungkin banyak fenomena yg semisal dengan ini. Semoga diskusi ini dapat diambil hikmahnya oleh siapapun yg menyimak diskusi ini. Akhirulkalam Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

  94. haniifa said

    IQRO atuh.. jangan OMDO doang😀

    Wabillahi Taufik Wal Hidayah Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarkatuh

    #Haniifa.

  95. wawan said

    Ralat :

    Inilah fenomena bagi umat Islam yg bertaklid buta kepada sunnah Sahabat, bukannya bertaklid pada Sunnah Rasulullah saw. Maka dari itu tidak heran kalo Umat ini terpecah kedalam berbagai mazhab dan golongan. Karena tidak Istiqamah kepada Sunnah Rasullah saw.

    Seperti contoh ketika ditanya tentang hadits Rasulullah saw mengenai shalat sunnah tarawih berjama’ah, kebanyakan dari mereka tidak mengetahuinya. Padahal shalat sunnah tsb adalah bid’ahnya Umar bin Khattab, sedangkan menurut Sunnah Rasulullah saw dlm haditsnya adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah Neraka.

    Mungkin banyak fenomena yg semisal dengan ini. Semoga diskusi ini dapat diambil hikmahnya oleh siapapun yg menyimak diskusi ini.😎

    Akhirulkalam Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

    • haniifa said

      Ada pamit kok diralat….
      (hehehe… hatinya terbuti masih panas, boy😛 )

      Agama tidak ada paksaan kecuali pamit….   😀😆

      Coba sampean klik ini, biar nyaho… maksudnya.

      @Sodara-sodari
      Kesimpulan sementara Hadits lebih utama buat @Wawan dari pada Al Qur’an, padahal Al Qur’an itu adalah termasuk juga UCAPAN Nabi Muhammad s.a.w hanya saja dinamakan sebagai Wahyu/Firman Allah subhanahu wa ta’ala yang disampaikan melalui malaikat Jibril.

      (Srigala berbulu domba terjebak di kandang Harimau…. )

      Wassalam, Haniifa.

  96. biru said

    oot neh
    mau tanya buat mas haniifa

    kalo masukin huruf Arab diblog pake apa ya??

    atau dalam bentuk JPG seh??

    thks

    silahken dilanjut diskusinya…
    _________________________

    @Mas Biru
    kalo masukin huruf Arab diblog pake apa ya??
    atau dalam bentuk JPG seh??

    _______________________
    Dari kalimatnya kesannya @mas lebih senang berkreasi… yach.
    Kalau begitu saya sarankan dalam bentuk JPG, Insya Allah hasilnya lebih memuaskan dan bisa pernak-pernik dengan warga-warni (bingkai lebih menarik) maka gunakan software editing jpg kalau bisa yang terbaru dan jangan lupa donlot juga text arabic, …. gratis kok.😀

    Wassalam, Haniifa.

  97. haniifa said

        

Sorry, the comment form is closed at this time.

 
%d bloggers like this: